Tukang Kebun

Tok Penghulu begitu kasehan pada Pak Mat yang tidak mempunyai pekerjaan yang tetap itu. Kerja mengangkut barang-barang dengan taukeh Wong itu bukannya sentiasa ada. Kadang-kadang satu atau dua hari saja dalam satu minggu. Kerana itulah hidup Pak Mat agak susah. Nasib baiklah Pak Mat hidup sebatang kara, dah tak ada tanggungan dan tinggal dipondok usang ditanah rizeb kerajaan. Pak Mat sebenarnya bukan tak ada anak, tapi anak-anaknya tidak mengambil berat akan dirinya, dan tinggal berjauhan pula dengan kampong itu. Isterinya Pak Mat dah meninggal beberapa tahun yang lalu.
Kerana kasehan pada Pak Mat Tok Penghulu telah berjumpa dengan guru besar sekolah kebangsaan kampong itu supaya mengambil Pak Mat bekerja sebagai tukang kebun bagi menggantikan tukang kebun lama yang telah pencen. Oleh kerana Tok Penghulu sendiri adalah Pengerusi PIBG sekolah tersebut, maka guru besar tidak berkeberatan untuk menilongnya dan seterusnya berbincang dengan pihak Jabatan Pendidikan. Dan Pak Mat akhirnya diambil bekerja sebagai tukang kebun sementara memandangkan dia dah lebih umur.
Pak Mat sebenarnya masih kuat dan biasa dengan kerja-kerja yang berat seperti kerja-kerja kampong. Walaupun usianya dah 50 tahun, tapi dia masih gagah. Kalau tak mana dia larat nak mengangkat barang-barang kepunyaan taukeh Wong dulu tu. Oleh itu membuat kerja-kerja sebagai tukang kebun taklah menjadi masaalah baginya. Dan sejak Pak Mat menjadi tukang kebun sekolah tersebut nampak berseri dengan pokok-pokok bunga dan hiasan.
Bukan saja menanam pokok-pokok bunga dan memesin rumput, tapi Pak Mat juga menjaga lain-lain kebersihan disekolah tersebut. Pagi-pagi dia terlebih dulu menyapu dan mengutip sampah, kemudian barulah dia membuat kerja-kerja kebun seperti menggembur tanah dan menyiram pokok-pokok bunga. Pak Mat juga akan membersihkan bilik air dan tandas sekolah yang selalu digunakan oleh murid-murid. Bilik air dan Tandas sekolah rendah – tahu sajalah tahap kebersihannya, maklumlah digunakan oleh murid-murid darjah satu hingga darjah enam yang tahu guna saja. Tapi semenjak Pak Mat bekerja semuanya beres dan semuanya bersih. Tidak hairanlah guru besar selalu memujinya dan kadang-kadang memberinya saguhati diatas kerajinan Pak Mat itu.
Hari itu seperti biasa selepas menyiram pokok-pokok bunga didalam pasu yang ada dikaki lima sekolah, Pak Mat beredar pula untuk membersihkan bilik air. Dah dua hari dia tak membersihkannya. Setelah selesai membersihkan bilik air murid lelaki, Pak Mat beralih pula kebilik air murid perempuan. Dengan menggunakan sabun dia memberus seluruh lantai bilik air tersebut.
" Pak Mattt.., nak kencing kejap " terdengar suara murid perempuan yang agak tergopoh-gapah menyelak kain sekolahnya dan menarik-narik seluar dalamnya kebawah.
" Masukkk.. lah.. " kata Pak Mat sambil berhenti memberus lantai dan memberi laluan kepada murid tersebut untuk masuk kedalam tandas.
Dalam keadaan tergopoh gapah, murid perempuan tersebut terus masuk kedalam tandas, melondehkan seluar dalamnya dan terus duduk mencangkung memancutkan air kencingnya. Rupa-rupanya murid perempuan tersebut dah tak dapat menahan hinggakan dia terus kencing dengan tidak menutup pintu tandas dan tanpa menghiraukan Pak Mat yang masih lagi tercegat didepan pintu.
Pak Mat yang memandang murid perempuan tersebut dalam keadaan mencangkung begitu, mula menjadi lain macam. Kemaluam murid perempuan yang ternganga didepan matanya itu membuatkan dia mula datang nafsu berahinya. Dengan jelas Pak Mat nampak kemaluan murid tersebut yang putih licin dengan bibir dan celahnya yang agak kemerah-merahan. Kelentitnya juga jelas terserlah, maklumlah murid perempuan tersebut duduk dalam keadaan mencangkung.
Pak Mat terus memerhatikan kemaluan murid perempuan tersebut sambil menelan air liurnya beberapa kali. Dia yang sudah lama tidak melepaskan nafsunya, begitu cepat datang ghairah. Batang pelirnya yang biasanya terlintuk saja didalam seluarnya mula menegah dan meronta-ronta seolah-olah ingin keluar. Murid perempuan tersebut yang masih tidak tahu apa-apa itu hanya relax saja dan seterusnya mengambil air dan membasuh kencingnya. Kemudian murid tersebut memakai semula seluar dalamnya dan keluar dari tandas.
" Dah sssiiiaappp.. ? " tanya Pak Mat pada murid tersebut. Parasaan ghairahnya masih lagi bergegar-gegar.
" Dahhh.. " jawab murid perempuan tersebut sambil terus keluar dari bilik air dan mungkin menuju kekelasnya semula.
Selepas peristiwa tersebut, Pak Mat sudah semakin bernafsu terhadap murid-murid perempuan. Gambaran kemaluan murid perempuan yang putih licin belum ditumbuhi bulu itu sentiasa saja tergambar dalam fikirannya. Apabila saja Pak Mat memandang pada murid-murid perempuan, dia mula menggambarkan kemaluan mereka yang menghairahkan, sedikit ternganga bila duduk mencangkung. Dan akhirnya Pak Mat meraba-raba batang pelirnya sendiri yang semestinya menegang bila membayangkan kemaluan murid perempuan itu. Kerana itulah Pak Mat sekarang telah semakin kerap membasuh bilik air murid perempuan. Kalau dulu Pak Mat dapat melihat kemaluan murid perempuan secara kebetulan, tapi sekarang Pak Mat telah mengambil peluang untuk mengintainya pula. Kerana itulah boleh dikatakan telah ramai murid-murid perempuan yang ada disekolah tersebut telah dapat dilihat kemaluannya oleh Pak Mat.
Malam itu sebelum tidor, Pak Mat berbaring dipondok usangnya. Pak Mat cuba menggambarkan semula kemaluan murid-murid perempuan yang telah dilihatnya. Bermacam-macam bentuk kemaluan mereka yang tergambar didalam kepala Pak Mat. Ada yang berbentuk kecil dan tirus, ada yang bentuknya yang lebar dan timbul dan ada juga sesetengah murid perempuan tu yang mempunyai kemaluan yang letaknya agak kebawah hingga betul-betul dibahagian kangkang mereka. Tapi bentuk kemaluan yang paling menghairahkan bagi Pak Mat ialah kemaluan yang lebar dan mengelembong serta mempunyai kelentit yang timbul.
Sambil berkhayal membayangkan kemaluan murid-murid perempuan itu, Pak Mat teringat akan sebuah buku lucah yang disimpannya sejak beberapa lama didalam almari. Buku lucah tersebut sebenarnya bukanlah dibeli oleh Pak Mat. Buku itu dijumpai oleh arwah isterinya semasa mengemas barang-barang kepunyaan anaknya dipondok tersebut. Mungkin buku lucah itu adalah kepunyaan anaknya semasa remaja dulu. Dan buku tersebut disimpan dengan baik oleh arwah isterinya didalam almari kerana bimbang dijumpai oleh budak-budak kecil.
Pak Mat kemudiannya bangkit dan mengambil buku tersebut. Gambar-gambar pasangan yang sedang melakukan hubungan sex dengan berbagai gaya itu diperhatikannya dengan khusyuk. Pak Mat terasa seolah-olah dia yang sedang melakukan hubungan sex tersebut, tetapi bukanlah dengan perempuan seperti gambar tersebut, sebaliknya dengan murid perempuan yang kemaluannya licin bersih belum ditumbuhi bulu-bulu. Sambil berkhayal, tangan Pak Mat meraba-raba pada batang pelirya yang tegak berdiri. Diusapnya batang pelir tersebut keatas kebawah dengan tangannya seolah-olah batang pelir tersebut sedang menujah keluar masuk didalam kemaluan seorang murid perempuan. Pak Mat terus menggerak-gerakkan tangannya semakin laju keatas-kebawah pada batang pelirnya. Dia terus membayangkan betapa ketatnya kemaluan murid perempuan tersebut. Dan akhirnya Pak Mat terkial-kial serta memancutkan air maninya yang begitu pekat dan banyak. Pak Mat merasa satu kepuasan seksual yang telah lama tidak dirasainya.
Hari itu Pak Mat mencuci bilik air lagi. Tapi kali ini bilik air murid perempuan yang terletak duhujung bangunan ditingkat atas sekolah. Seperti biasa Pak Mat sengaja membasuh dengan perlahan-lahan dengan harapan akan ada murid perempuan yang datang kebilik air tersebut. Dan mungkin rezeki Pak Mat hari itu menjadi kerana tidak lama kemudian datang seorang murid perempuan dan terus masuk kebilik air tersebut. Kalau tak silap Pak Mat murid perempuan itu dalam darjah lima. Dan untuk tidak mendatangkan syak, Pak Mat terus memberus lantai sambil matanya menjeling kearah tandas yang dimasuki oleh murid perempuan tersebut. Oleh kerana pintu tandas tersebut telah patah kuncinya, pintu tersebut tak dapat ditutup dengan rapat. Mungkin murid perempuan tersebut dah tak tahan untuk kencing, jadi dia terus saja melondehkan seluar dalamnya dan mencangkung sambil memancutkan air kencingnya. Mungkin juga murid perempuan tersebut menganggap Pak Mat tidak melihat kearahnya kerana sedang membasuh lantai.
Pak Mat yang tak lepas dari menjeling kearah pintu tandas yang sedikit terbuka itu, dapat melihat murid perempuan tersebut mencangkung sambil memancutkan air kencingnya. Pak Mat mula semakin merapati kearah tandas kerana dilihatnya murid perempuan tersebut mempunyai kemaluan yang sangat-sangat mengghairahkannya. Kemaluan murid perempuan tersebut putih melepak, licin bersih dan agak mengelembung. Kelentitnya yang kemerah-merahan itu timbul terbentang dicelah kemaluannya.
Pak Mat mula tidak tertahan. Nafsunya begitu melonjak. Fikirannya juga sudah tidak dapat dikawal lagi oleh otaknya sebaliknya dikawal oleh nafsunya. Perasaan ingin menyentuh kemaluan yang menghairahkan itu begitu kuat mempengaruhi fikirannya. Pak Mat terus memerhatikannya dengan penuh ghairah hinggalah murid perempuan tersebut mengambil air dan membasuh kemaluannya. Dan tidak semena-mena datang idea dikepala Pak Mat yang dipengaruhi oleh nafsunya itu.
" Kenapa anak basuh kencing macam tuuu.. Kalau basuh macam tu, tak bersihhh.. " kata Pak Mat membahasakan murid perempuan itu " anak ". Enentah bila Pak Mat telah berada betul-betul didepan pintu tandas. Murid perempuan tersebut agak terkejut bila Pak Mat telah berada dihadapannya. Mungkin kerana panik menyebabkan murid tersebut masih lagi mencangkung didepan Pak Mat.
" Ibu anak tak ajar keee.. macamana nak basuh kencing ? " tanya Pak Mat lagi.
Murid perempuan tersebut tidak menjawab, hanya mengeleng-gelengkan kepalanya saja. Rasa panik dan terkejut masih lagi menyelubunginya.
" Marrriii…, biar Pak Mat tunjukkan " kata Pak Mat kemudiannya lalu terus saja mengambil air dengan menggunakan pencedok yang ada disitu.
Murid perempuan tersebut tak sempat berkata apa-apa kerana Pak Mat terus saja menyiram air pada kemaluannya serta tangan Pak Mat yang agak kasar itu mula menyentuh kemaluannya dan terus mengosok-gosok dengan perlahan. Pada mulanya murid perempuan tersebut ingin menegah, tapi bila teringat bahawa Pak Mat ingin mengajarnya, dia tak jadi menegahnya.
Pak Mat yang telah lama teringin untuk menyentuh kemaluan yang murid yang licin dan belum ditumbuhi bulu itu, mula mengusap-usapnya dengan perlahan. Dia yang telah banyak berpengalaman itu tahu ditempat mana yang patut diusap dan dimana patut dicuit. Dalam keadaan murid perempuan tersebut mencangkung begitu, tidaklah susah bagi Pak Mat untuk menyentuh tempat-tempat yang digemari dan diidamkannya selama ini.
Murid perempuan tersebut mula terasa geli bila kemaluannya diusap-usap begitu oleh Pak Mat. Dari rasa geli kemudiannya bertukar menjadi nikmat pula bila jari-jari Pak Mat mula menyentuh kelentitnya. Rasa nikmat yang telah dirasai oleh budak perempuan tersebut membuatkan dia membiarkan saja jari-jari Pak Mat terus bergerak dengan bebasnya. Kenikmatan yang tidak pernah dirasainya itu juga telah membuatkan murid perempuan tersebut semakin khayal.
" Celah-celah ni.. pun, anak kena cuci jugaaa.. " kata Pak Mat untuk menyakinkan murid perempuan tersebut bahawa dia betul-betul mengajarnya bagaimana membasuh kencing dengan betul.
Jari Pak Mat kemudiannya bergerak pula kecelah kemaluan murid perempuan tersebut. Pak Mat dapat merasa yang jarinya telah melekit dan sedikit berlendir akibat cecair dari kemaluan murid tersebut. Pak Mat tahu murid perempuan tersebut telah khayal dalam kenikmatan. Dengan itu jari Pak Mat mula bergerak semakin kedalam pada celah kemaluan murid perempuan tersebut. Jarinya yang telah licin kerana lendir dari kemaluan murid tersebut menyebabkan semakin senang jarinya menyelinap masuk. Pak Mat dapat merasa yang kemaluan murid perempuan tersebut masih begitu sempit.
Dalam keadaan Pak Mat semakin syok dan gharah memainkan kemaluan murid perempuan tersebut, tiba-tiba Pak Mat terdengar bunyi tapak kaki sedang menuju kebilik air tersebut. Lalu Pak Mat cepat-cepat mengangkat tangannya dari celah kangkang murid perempuan itu. Dada Pak Mat berdebar-debar kerana bimbang kalau-kalau ada murid lain yang masuk kebilik air itu dan melihat apa yang sedang dilakukannya.

Kisah Ku

Selepas sahaja aku terpancut berdecit2 ke dalam mulut adik angkat ku dalam posisi 69 kami dan waktu yang sama dia memuntah kan cairan pusy nye ke dalam mulut ku, kami bertindih dalam keadaan begitu beberapa minit untuk dapat semula pernafasan kami yang tadi nye begitu kencang melayan nafsu ke maksima.

Adik angkat ku yang meniarap atas badan ku perlahan-lahan menangkat bontot nye dan pusy nye terlepas dari bibir ku yang masih menjilat2 lubang dan bibir pusy nye sambil menikmati aroma dan rasa cairan yang masih meleleh perlahan dari lubang nikmat adik angkat ku.

Batang ku yang tadinye melentok kini mula menunjuk kan seperti mahu bangun semula dan terasa ku perlahan menegang dan kembang akibat aku menikmati sedutan cipap adik angkat ku. Adik angkat ku yang sedar akan reaksi aku segera bangun dan terus pergi ke celah kangkang ku yang masih terbuka luas. Dengan senyuman menjeling pada ku dan mulut yang separuh terbuka, dia menurunkan kepala nye dan masa yang sama ku rasakan kepala cendawan ku menyentuh bibirnya dan perlahan2 tenggelam ke dalam mulut nye… ku rasakan bahang pernafasan adik angkat ku mengulum kepala cendawan ku seperti lollipop galak nye….

Dia tak terus menelan batang ku…Cuma mainan mulut dengan kemam kepala cendawan dan gigit2 manja pangkal cendawan ku… lidah nye pula di lulurkan ke lubang kencing ku yang ku rasakan seperti terbuka di jolok lidah dan sedut oleh mulut adik angkat ku….aaahahhahagggh… keluh ku perlahan.. dan ku angkat punggung ku seperti ingin di jolok kan seluruh batang ku ke mulutnye… sedaaapppp kata ku… adik angkat menjeling lagi ke arah ku dan kali ini sambil di kuat kan kemam nye kepala cendawan ku dan di geleng2 kepala kiri dan kanan …ooogghhhahhhhh… sedapppppppp… sengaja dia buat begitu…senyum nye dengan mulut penuh kepala ku

Batang ku sekarang dah tegang sepenuhnye…malah berdenyut2 menahan kesedapan… mazi ku yang dah mula keluar di jilat dan sedut adik angkat ku…. Ku layan nikmat di lakukan begitu kerana aku memang suka kena blow job… aku tak sangka adik angkat ku ni pandai sekali buat blow job… banyak tengok n baca porno kata nye… dan tak berpeluang praktis….sluurrpppp slurrpppp …hmmmgghmmmgghh bunyi keluar dari mulut adik angkat ku…mata nye sudah kuyu n lentok badan nye yang bogel sudah menunjukkan dia mudah bernafsu dan ghairah akibat perbuatan nye menghisap batang ku…

Aku pun bangun dan mula merayap-rayap kan tangan ku ke tetek nya yang tergantung seperti buah ranum bergoyang-goyang di tiup angin… sambil putingnye ku gentel2 manja… ououuooffgghh tersentak adik angkat aku dan secara spontan mulut nye terus menenggelamkan batang ku… terasa hangat seluruh batang ku masuki ke pangkal tekak nye… dan di sorong tarik batang ku dengan mulut nya dari hujung kepala cendawan dan di tekan sampai ke pangakal memenuhi ruang mulut nye…

Aku yang sudah duduk sekarang mula meneroka lubang cipap nye yang dah mula berair semula…ku usap bibir cipap nye yang tembam ke atas dan ke bawah… perlahan2 dan laju2…. Abangggggg… ahhhaaaaa…bisik dengus adik angkat ku …di jongket bontot nye kerana nikmat…

Aku dengan manja angkat kepala adik angkat ku ke atas dan mula cium bibir nye yang basah akibat isapan batang ku…dia menyambut dengan bibir terbuka membenarkan lidah ku teroka mulut nya dan bertukar lidah dan air liur …kami yang mula nye bercium perlahan..kini dah bertambah ganas… hisapan2 lidah bertambah rakus dan tangan ku mula meramas kemas dan tetek nye dan putting tetek ku tarik2 liar… 


Aghahahahah…aduuuuuhhauuuu…sedappppp…rengek adik angkat ku….abangggg….masuk kan batang abangggg… pinta adik angkat ku…. Adik tak tahan dah ni… nak rasa batang panas abang dalam pantat adik….pinta nye…

Adik dah sedia ke tanye ku…. Dah abang… pusy adik ni dah kembang kuncup nak kan batang abang…

Aku yang memang dari tadi mahu kan tujahan pada pusy nye... mula merapatkan batang ku ke pusy nye dalam keadan duduk…. Adik angkat ku angkat bontot nye dan selarikan lubang pusy kea rah batang ku…perlahan2 dia turun kan bontot nye dan batang ku perlahan2 memasuki lubang cipap nye yang berair mengalir tanpa henti… bibir pusy terkopak kembang member laluan kepala cendawan membuka laluan…ku tolakkan lagi dan kepala ku terasa kemas sempit memasuki lurah yang panas dan basah… cairan pusy adik angkat ku membantu melancarkan perjalanan batang ku..

Oooggghhhhhh…keluh nye bila sedilit demi sedikit kepala batang ku hilang dalam pusy nye dan mula menyedut kemut kepala batang ku…batang ku pula yang tadi tenggelam dalam mulut nye sekarang di telan mulut nye di bawah pula…lagi nikmat dan kemas rasa nye akibat lubang nye yang sempit walau pun ku tau tiada dara….

Dia yang tak dapat mengawal nikmat nye terus menekan bontot nye dan terus batang ku tenggelam sepenuh nye ke dalam pusy adik angkat ku….waarrghhhhhhh..oooggghhhh…terkeluar suara adik angkat ku….dan dia diam duduk begitu…sambil ku rasakan lubang cipap nye mengemut2 batang ku….ku rasa batangku disedut2 ke pangkal dengan aksi nye…

Ku rapatkan badan ku ke badan nye sambil tangan ku masih rakus menggomol tetek nye yang kental dan putting tertonjol tegang bernafsu… mulut ku sibuk melayan bibir nye dan lidah nye…crutiitit cruititit bunyi air ludah kami bertukar2…cucupppcupppp… bibir di sedut2 sedap

Kami serentak mula mulakan hayunan bontot kami seperti satu irama ke arah sama memastikan setiap kali tundun kami bertembung…batang ku tenggelam penuh ke dalam pusy nye di sambut dengan hentakan ke bawah lubang pantant nye…aghhha aaghh aghhh ooogghoooghh ..suara2 nikmat berulang2 perlahan…tk berani nak kuat2 sebab kakak nye di atas tido…waktu tu dah pukul 3 pagi tapi kami masih lagi melayang nafsu kami yang belum puas setelah kami mula kan aksi sex kami pukul 12 malam tadi…


Aku pun baring semula sementara adik angkat ku masih menunggang ku dari atas… dengan separuh cangkung…dia turun naik sambil bontot nye di lentik kan depan dank e belakang dan kadang kala kiri kanan…menikmati batang ku yang tenggelam timbul dalam pusy nye…aku terus kan meramas2 tetek nye supaya dia dapat rasakan seluruh letrik punat2 sex nye serentak memberikan kejutan2 nikmat…

Aku dapat rasakan dia semakin hamper ke puncak bila kemutan2 pusy nye semakin kerap dan lama2 mengepit sedut batang ku…kepala nye bergoyang2 sambil mata tertutup menghayati sepenuh nye aksi sex kami..

Am cumin…am cumin…am cumin….haaghhhh…am cumin abang…tolak kuat2 abang..am cumin…ooohhhhh…lagi abang…adik tak tahan ni ….aghhhh sedap nye penuh nye….haagghh please abang..adik nak lagiiiiiiiiii…rengek adik ku…aku tambah stim dengan rengekan adik angkat ku makin galak menghentak ke atas punggung ku masukkan batang ku sedalam bole…memang sukar nak hentak maksima bila perempuan di atas…memahami posisi kami..adik angkat menghentak kuat setiap kali dia turun…aku turut bantu dia dengan gentel2 kelentet nye yang terkangkang menerima batang ku..ini membuatkan dia lagi liar dan laju kan hayunan bontotnye dan..ahhhhggghh abangnnnnnnn cuminnnnnnn…oooghhhh…don stopppppppp…dan bontotnye terhenti bila dia hentak ke bawah…dan menekan2 macam nak penyekkan batang ku…aku pun tujah sekuat boleh ke atas dan rasa kan kemutan cipap adik angkat ku kuat sekali menekan batang ku…dank u ramas tetek nye lagi sambil sedut puting tetek nye…abannngggggggg… jerit kecil nye keluar di keheningan pagi..takut didengari..aku cepat2 cium mulut nye dan nmeratah bibir dan lidah nye…oommghghooomghgh adhdhdhduihh ….yang keluar dari mulut nye sambil badan nye kekejangan dan kaki dirapatkan ke peha ku….ku rasa air suam mencurah2 kepala batang ku di dalam cipap nye yang panas akibat geselan-geselan berterusan batang ku…

Ku biarkan saja batang ku terus berendam di dalam cipap nye yang bertambah lemah kemutan2…dan longgar melepaskan batang ku yang masih tegang berdenyut2…setelah dia reda..aku baring kan adik angkat ku dank u lapikkan bontot nye agar cipap tembam berair nye menonjol di depan ku dan ternganga sedikit seperti bibir nya yang menanti agar di tujah2 lagi… aku pula mengambil posisi mencangkung di celah kangkang adik angkat ku dan mainkan kepala cendawan ku yang basah dik air cipap nye di bibir cipap dan tepuk2 kan atas biji kelentit nye… hhmmmmm…ahhhh…bisik nye halus dan di kangkang kan lagi cipap nye lebih luas…

Aku yang terasa cukup teransang letakkan kepala batang ku di bukaan cipap nye dan dengan sekali henjut terus menekan dengan kuat… aaghhhhhh abanggggggg…terjerit adik angkat ku dan cipap nye yang tembam tertonjol disantak ke hujung rahim… celepap… bunyi lagaan tundun ku dan tundun nye… ku lihat matanye terbeliak menerima hentakan padu tadi… antara sakit dan sedap agak nye…aku tarik semula batang ku dan ku terjah keras sekali lagi…dan ku tarik perlahan keluar…lalu tekan sekuat nye… tersentak2 badan nye menerima hentakan2 ku yang sekarang ni bertambah kerap dan meningkat laju…aghh..ooohhh..aagghhh… jerit2 kecil keluar dari mulut nye… ku lihat cairan2 lebih banyak keluar dari cipap nye…dan secara mendadak ku tarik terus keluar batang… uuffghghh…terpancut2 air keluar dari lubang kencing nye dalam keadaan cipap nye yang terkemut2 melepaskan climax nye ..aku terusan je menekan semula cipap adik angkat ku…terjongket2 bontot nye menikmati setiap tujahan ku… kepala cendawan ku sudah ku rasakan berdenyut2 dan dapat dirasakan aliran mani ku mula tersusun di telur untuk di lepaskan…

Adik..kata ku… pusing tiarap..kata ku…aku perlu tukar posisi supaya dapat ku tahan pancutan mani ku buat sementara… adik angkat yang masih ghairah memusingkan badan nye lalu meniarap… cantik sungguh body adik posisi camni..puji ku…untung la sapa yang dapat puaskan nye…jawab nye…melentik punggung yang putih kental dengan alur bontot terus ke lurah yang basah lencun dengan air mainan sex kami….

Aku mula beri ciuman berahi ke belakang telinga dan tengkuk nye sambil ku laga kan batang tegang ku di lurah bontot nye… terjungkit bontot nye terima nikmat di atas dan bawah… hhmmmmm…ahhhhh…desis nye lagi… hairan juga aku betapa kuat nye tenaga dan nafsu sex adik angkat ku dengan permainan kami kerana ku rasa dia telah beberapa mengalami climax nye tapi masih mahu di layar dan tunggang… kuat sex ye…sindir ku…kena dengan orang nye menjadi la…jawab nye…adik tak kan puas selagi abang tak pancutkan mani abang dalam cipap adik…kata nye lagi…adik rasa betapa hangat nye mani abang…hehehehe..usik nye manja…

Aku pun capai kedua tetek nye yang terangkat akibat posisi lentik nye dank u ramas2 ganas sambil jari2 ku gentel puting2 tetek…wahhahahghh enak nya abang… lagi bang…aku terus je lakukan ramasan ku sambil mulut dan lidah ku terus layari leher..tengkuk dan belakang nye… ku lepaskan tetek nya dan mulut dan tangan ku merayap ke bawah ke ponggong kental nye… ku ramas2 pipi bontot dan lurah nye ku jilati dari atas ke bawah….oooggghhhh…bisik nye dan dilentik kan bontot nye ke atas…member ku lebih ruang untuk melapah bontot nye…lurah dan lubang bontot ku jilat dan tujah dengan lidah ku…dan di suakan lagi ke muka ku oleh nye dengan lentikan…


Setelah ku puas lakukan jilatan2 dan ramasan2 do bontot nye…dan air cipap nye terus mengalir bersama pancutan2 dari lubang kencing nye tanda nikmat oral ku…aku cangkung semula dan ku halakan semula ke lurah cipap nye…adik..tonggek kan bonto lagi..arah ku…dengan rela dia tonggekkan bontot nye dan lubang cipap nye jelas kelihatan…aku sorongkan batang ku perlahan2 dan rasakan kemutan cipap menyedut masuk batang ku… ku teruskan tolakan dan batang masuk ke lurah berair dengan lancer…adik angkat ku membantu dengan tonggek kan lagi bontot nye menerima suapan batang ku… masa yang sama ku tarik tetek nye dan badan nye melentik seperti sabut terbalik memerima nikmat tujahan batang ku dan ramasan2 di tetek dan putting nye… aku mulakan tujahan2 keras dan kuat dan ku gunakan teteknye sebagai pautan…abang..sedap abang..adik nak lagi abang…adik tak tahan niiiii…adik nak cum lagiiii…bontotnye digoyang atas bawah tanda kesedapan amat sangat…melihat bontot nye begini buat kan nafsu membuak2 menujah cipap nye…dengan nakal…aku letakkan jari tengah ku di lubang bontot nye dan setiap kali ku aku tujah cipap nye…ku masukkan jari ku ke dalam lubang bontot nye… aahhhh…appaaa tu abang…sedapppp..

Ku ramas2 pipi bontot nye pula sambil ku tujahan2 ku makin laju… ku kuak kan bontot nye dan lubang nye ku sumbat pula dengan ibu jari ku…serentak tujahan batang ku…lubang bontot di jolok dengan jari ku…nafas nye bertambah kencang…begitu juga diri ku….ku dapat rasakan lagi…mani ku sudah mula meluru2 nak keluar dari telur ku yang keras semacam menahan kenikmatan… kemutan2 nye bertambah kemas dan lama…dan..oogghhhh abangggggg…adik cuminnnnnnnn…..dan serentak itu aku tekan kuat sepenuhnye batang ku ke pangkal dan digoyang2 di dasar cipap nye….bontonye yang terbuka ku jolok kan dengan dengan ibu jari ku sambil ku goyangkan sekuatnye…eeehhghhhh oogggghh…badan nye makin tak terkawal..dengan kepala nye meronta2 …uffhfhghhh..uuffghhh..uffgghhh…menggigil2 ku rasakan…seluruh badan nye…


Reaksi nye membuat ku tak tertahan lagi nafsu ku….batang ku yang tenggelam ke dasar cipap nye di kemut sedut dengan kuat…ku dapat rasakan cairan suam mencurah kepala cendawan ku…dengan beberapa goyangan2…aku pun melepaskan mani ku…cruttt..cruttt..menembak dasar cipap nye…dibalas pula oleh cairan cipap yang ku rasakan membuak2 dari rahim nye… adikkkkkkk…abang pancut niiii…aghhhhh…keluh ku…k uterus menekan nekan batang ku dan pancutan mani ku berdas2 dilepaskan…semakin lemah tembakan nye…. Abangggg..mmgghhhhgggg…dia menadah cipap nye lagi..sama2 mencapai puncak climax yang diusahakan bersama…

Ahhhahhh….aku terjelepuk di belakang nye…lentikan bontot nye pun lemah dan terus tertiarap sepenuh nye…aku biarkan batang ku mengecut perlahan2 dalam cipap nye… semakin kecil batang ku ..ia nye terkeluar dari rongga lubang cipap nye….sambil diikuti lelehan mani ku dan cairan cipap nye membasahi lantai….bau seks kami cukup kuat bercampur…ku peluk erat adik angkat ku dari belakang sambil ku cium2 manja belakang nye dan pipi nye…hhmmmmm..bes nye..puas sangat2..bisik adik angkat ku…thank you kata ku…adik puas…abang pun puas… yessss…cipap ni masih mahu kan lagi batang abang tau..kata nye manje sambil menjeling ku tersenyum…tapi nak rehat dulu ye…katanye…ok kata ku…lalu ku dakap nye dalam bogel..kami berpelukan…batang dan cipap kami biarkan basah dengan cairan nikmat kami……

Dua Hari

Aku terjaga dari tidur apabila terasa bibir aku dicium dengan rakus.

"Man... burit kakak rasa gatai....miang sangat-sangat, jomlah kongkek...."

Perlahan-lahan aku membuka mata.

Seorang wanita cantik berusia 25 tahun, iaitu 9 tahun lebih tua dariku,
sedang asyik mencium bibirku. Aku turut tercium haruman wangi dari tubuhnya.
Mungkin baru lepas mandi.

"Mama dengan abah dah pergi Ipoh, 2 hari 1 malam kat sana. Kita boleh
berpesta 2 hari 1 malam di rumah. ", kata wanita cantik itu sambil
melancapkan kote aku.

Tiba-tiba kedengaran suara seorang bayi menangis. Disisi aku terlentang anak
saudara aku yang berusia 6 bulan. Wanita cantik itu segera menanggalkan
terus tuala yang dipakainya. Bertelanjang bulat dihadapanku, dan terus
memasukkan puting tetek kirinya yang coklat kehitaman ke dalam mulut
anaknya.

"Kakak.... Man pun nak hisap tetek kakak", kataku sambil memicit-micit
puting tetek kanan Kak Ina sehingga keluar air susu dari puting tetek Kak
Ina.

"Kesianyaaaa.... adik pun dah lama tak dapat tetek kakak, kakak bagi baby
minum dulu, lepas tu adik lepas rindu puas-puas kat tetek kakak....
Sementara tu adik main-main dulu dengan burit kakak yer..... burit kakak
rasa gatai" pujuk kakakku dengan suaranya yang lunak dan manja.

Kak Ina mula tinggal bersama kami kembali, semenjak suami kak ina meninggal
ketika Kak Ina mengandung. Dan semenjak itu hubungan kami mulai intim.

Segala-galanya bermula daripada tindakanku yang suka meraba dan melihat puki
kakakku. Dah banyak kali aku meraba dan melihat puki Kak Ina. Kak Ina jenis
tidur mati. Boleh dikatakan dia tak sedar langsung apa yang berlaku pada
diri dia ketika dia tidur.

Bilik aku dan bilik Kak Ina bersebelahan dan berkongsi satu bilik mandi.
Jadi aku boleh ke bilik dia melalui bilik mandi. Mudahlah aku masuk ke
biliknya.

Pada suatu hari Kak Ina cuma tidur dengan berkemban kain batik saja. Aku
menyelak kain batik dia hingga ke pinggang. Kak Ina tak pakai seluar dalam.
Puki dia terus terdedah.

Selepas itu aku meleraikan ikatan kain batik di dada dia. Menarik kain batik
dia hingga ke pinggang dia. Ketika itu kain batik dia cuma berada di
bahagian pinggang . Bahagian lain semuanya terdedah.

Aku duduk disisi katil. Perlahan-lahan aku buka kaki dia sedikit demi
sedikit sehingga agak luas, supaya boleh melihat lebih jelas puki dia. Aku
buka bibir pantat dia supaya aku boleh melihat isi di dalam bibir pantat
dia.

Terkejut beruk aku apabila tiba-tiba Kak Ina bangun dari tidur dan terus
berdiri ketika aku raba puki dia. Matilah aku..... mak abah akan tahu.

Kak Ina memakai semula kain batik dia. Terus masuk bilik air. Mungkin sebab
nak kencing. Dia langsung tidak mempedulikan aku yang berada di sisinya.
Kemudian dia terus masuk semula ke bilik tidur dan sambung tidur.

Aku jadi serba salah. Nak raba atau tidak selepas itu. Akhirnya aku sambung
tidur. Keesokan harinya, Kak Ina berkelakuan selamba saja. Seolah-olah tak
ada apa yang berlaku.

Hari demi hari, nafsu aku meronta. Aku tak tahan. Aku kembali meraba.
Takut-takut juga kalau kali ini Kak Ina tersedar dan terus naik angin.

Tetapi macam biasa Kak Ina tidur lena tak sedarkan diri.

Selepas puas meraba, aku masuk semula ke bilik aku dan terus tidur. Beberapa
ketika selepas aku tidur, tiba-tiba Kak Ina menggerakkan aku.

"Man,... celah punggung kakak rasa gatai. Tolong tengok apa punca." Kak Ina
membuka lampu bilikku. Kak Ina dengan selamba menyelak pesak seluar dalam
dan membuka celah punggung dia.

Aku bermimpikah?? Kak Ina menunjukkan lubang punggung dia di depan aku.

"Hoi!!! Mengigau apa ni?", Kak Ina menampar kepala aku.

"Tak der apa-apa. Cuma teringat kali pertama kita kongkek dulu"

"Kenapa? Nak check semut kat celah punggung kakak?"

"Tak... tak der apa-apa. Cuma teringat saja" kataku sambil mula mengusap
puki Kak Ina. Semakin diusap semakin mengembang kelopak puki dan bijik
kelentit dia.

Sekejap saja dah mula basah puki dia. Puki Kak Ina memang cepat terangsang.
Air mazi dia pula cukup banyak setiap kali keluar. Dalam beberapa minit saja
jari-jari aku habis basah dengan air mazi dia.

Sesekali Kak Ina menjeling manja ke arahku. Dia perempuan tercantik bagi
aku. Segala-galanya begitu sempurna. Dari rupa paras hinggalah kepada tubuh
badan.

Sawo matang kulitnya tetapi begitu gebu dan cantik sekali kulitnya. Agak
kurus dan tinggi tetapi buah dada dan punggungnya montok berisi. Kak Ina
meletakkan anaknya di atas katil setelah anaknya tidur semula.

Selepas itu aku terus menerkam dia. Kak Ina terus kangkang kaki seluas yang
boleh apabila aku menghala kote aku ke arah puki dia. Aku merodok terus kote
aku ke dalam lubang puki Kak Ina yang sudah sedia ternganga.


Kira-kira lima minit kemudian.....Creettt.... cretttt....... Aku terus
pancut ke dalam pantat dia. Aku terasa puki dia menyedut kote aku ketika aku
pancut. Menyedut keluar ke semua air mani aku ke dalam lubang faraj dia.
Selepas itu aku cuba menarik keluar kote aku.

"Heyyyy!!! Jangan tarik kote keluar lagi, sekejap saja lagi baru kakak
puas....", Kak Ina melarang aku menarik keluar kote aku.

Tak perlu tunggu lama, selalunya dalam 5 atau 6 minit Kak Ina akan sampai
kemuncaknya. Selepas Kak Ina puas barulah aku cabut keluar kote aku.

"Tunggu sini, sekejap lagi, kita kongkek lagi. Kakak nak kencing", kata Kak
Ina sambil berdiri.

"Man nak tengok kakak kencing.....", balasku.

"Adik tak pernah tengok perempuan kencing? "

"Tak..tak pernah"

“Adik tak pernah cuba intai kakak kencing masa kakak dalam bilik air?” tanya
Kak Ina.

“Tak..”

"Apasal tak intai? Ikut kakak masuk bilik air", kata Kak Ina

"Ok, jugak,... selama ni pun cuma tengok lubang kencing kakak saja... Nak
tengok juga macam mana air kencing kakak keluar", kataku sambil cuba
mengelap saki baki air mani aku yang melimpah keluar dari lubang puki Kak
Ina kerana dia sedang berdiri ketika itu.

"Jomlah cepat... Kakak dah nak terkencing ni...", Kak Ina segera menarik
tangan aku.

Di dalam bilik air, Kak Ina berdiri sambil menghala kelangkang dia ke arah
mangkuk tandas. Aku membuka bibir kemaluan dan kelopak puki dia sehingga
kelihatan lubang kencing dia.

Selepas itu air kencingnya yang entah ditahan berapa lama, menyembur keluar
dari lubang kencingnya.

Selesai kencing, Kak Ina mencangkung. Aku mengorek keluar air mani aku yang
masih bertakung di dalam lubang pukinya. Membersihkan pukinya.

"Kak Ina.... mama dengan abah pergi mana?", tiba-tiba aku terdengar suara
Kak Zila.

"Pergi Ipoh, 2 hari 1 malam kat sana." kata Kak Ina sambil bangun berdiri.
Aku mengeringkan puki Kak Ina dengan tuala. Kak Ina kangkang sedikit kakinya
untuk memudahkan aku mengeringkan pukinya.

Selepas itu Kak Ina beredar keluar dari bilik mandi.

Aku melihat Kak Zila berkemban dengan tuala di tepi pintu. Kak Zila terus
masuk ke dalam bilik air.

"Man,.. man tutuh Kak Zila. Cepat sikit. Kakak nak mandi kejap lagi", kata
Kak Zila, sambil membogelkan terus badan dia dengan menanggalkan kain
tualanya.

"Baru saja tutuh Kak Ina.. tak boleh nak keras ni..."

"Tak payah tunggu keras lah, Man jolok saja butuh Man dalam burit kakak.
Cepatlah.. kakak nak mandi nak pergi kerja ni..."

Kak Zila tinggi lampai, lebih tinggi dari aku. Jadi mudah bagi aku untuk
jolok kote aku ke dalam lubang puki Kak Zila sambil kami berdiri.

"Hoi!!!... Raba-rabalah sama badan kakak, takkan nak kaku macam ni saja.
Bila masa kakak nak puas macam ni...", rungut Kak Zila.

Aku pun mula meraba-raba punggung dan tetek dia.

"Kak Zila, Man nak tengok kakak kencing"

"Huh... ada hobi baru pulak"

"Tadi Man tengok Kak Ina kencing,..."

"Oh... gitu,... Jadi.. Man nak tengok Kak Zila pula kencing yer?" tanya Kak
Zila, sambil mula mengemut-ngemut lubang puki dia.

"Yer....", jawabku.

"Tak senonoh!!!", jerkah Kak Zila sambil lubang puki dia tak henti-henti
mengemut-ngemut kote aku berulang kali.

"Sorry... sorry... saja tanya, kalau tak boleh tak apa....tak tengok pun tak
apa"

"Habis tu... kalau dia berak pun kau nak tengok juga?"

"Errr..... tak...."

"Kakak tak rasa nak kencing,... lain kali jerlah sayang tengok kakak
kencing", kata Kak Zila tersenyum sambil mengenyit mata. Kedua-dua tangannya
mencubit kedua-dua pipi aku. Huh... Kak Zila selalu permainkan aku....


"Man.... pagi ni sejuk sangatla... kejap lagi turun kat ruang tamu.... tutuh
kakak..." tiba-tiba saja Kak Ina muncul di tepi pintu.

"Ya....", jawabku lemah. Boleh mampus aku macam ni.....

Sepanjang hari ini hujan turun dengan lebat. Aku rasa malas nak keluar.
Lagipun aku tak nak tinggalkan Kak Ina kesunyian seorang diri di rumah.

Aku rasa enak betul dapat memeluk kakakku dalam suasana yang dingin begini.
Aku tidur tertiarap di atas Kak Ina. Kami berdua bertelanjang bulat.
Langsung tak berpakaian semenjak pagi tadi.

Kote aku masih lagi berkubang dalam lubang puk i Kak Ina. Selalunya itulah
yang kami lakukan. Membiarkan kote aku berada di dalam lubang puki selama
yang boleh.

Rasanya dekat 1 jam dah aku tertidur dalam pelukan Kak Ina. Aku menatap
wajah Kak Ina. Cantik betul. Hidung mancung dengan bibir yang merah mulus.
Pipinya lembut. Kadang-kadang dia kelihatan seperti budak belasan tahun.

Aku mencium pipi, hidung, bibir dia berulang kali. Seronok betul ada kakak
macam Kak Ina.

Aku menatap tetek dia. Bulat montok berisi susu. Aku membelai puting tetek
dia. Tak
perlu menunggu lama. Seketika saja puting teteknya menonjol hampir sepanjang
satu ruas jari. Kak Ina masih lagi tidur dengan nyenyak.

Cruutttt..... cruutttt.... Aku menghisap puting tetek Kak Ina. Aku menelan
air susu yang terkeluar dari puting teteknya.

Kak Ina mengeliat. Dia membuka mata seketika. Apabila dia melihat aku
menghisap puting teteknya, dia merangkul aku. Kemudian menutup matanya
semula. Sambung tidur agaknya.

Perlahan-lahan kote aku yang masih berkubang di dalam puki Kak Ina mengeras.
Aku
mula melocok batang aku. Sambil itu aku berterusan menghisap keluar air susu
dari puting tetek Kak Ina dan menelan air susu dia.

Selepas memancutkan mani aku ke dalam lubang puki Kak Ina, aku kembali
tertiarap di atas tubuh Kak Ina. Kalau boleh aku ingin tubuh bogel aku dan
tubuh bogel Kak Ina melekap buat selama-lamanya. Terasa begitu enak sekali.
Kehangatan tubuhnya terasa begitu nyaman sekali.

Di sebelah malam aku tak berpeluang menjamah tubuh Kak Ina. Dia sibuk
melayan bayinya yang agak kurang sihat. Aku pun tak mahu menyusahkan dia.
Apa-apa yang aku boleh tolong dia, aku tolong.

"Man... dah mandi belum?", tiba-tiba saja muncul Kak Zila. Dia baru balik
kerja.

"Belum lagi"

"Kalau begitu, teman kakak mandi..."

Nampaknya malam ni kena layan Kak Zila lah pula.

Hubungan aku dengan Kak Zila bermula selepas dia terlihat aku sedang kongkek
Kak Ina beberapa minggu yang lepas.

Di dalam bilik air aku membersihkan tubuh badan Kak Zila. Kak Zila berusia
21 tahun. Kerja sebagai operator kilang. Hari ini dan esok giliran dia kerja
petang hingga lewat malam.

Kak Zila memang cantik orangnya walaupun tak secantik Kak Ina. Kulit dia
putih bersih dengan puting tetek merah jambu.

Di dalam bilik air, aku membersihkan seluruh tubuh dia hinggalah termasuk
puki dan celah punggung dia.

"Man... cukur bulu burit kakak. Dah mula berserabut bulu burit kakak..."
kata Kak Zila sambil menyerahkan pisau cukur kepadaku.

"Lumur sabun dulu pada burit kakak. Senang sikit nak cukur bila licin", arah
Kak Zila.

Kali pertama aku mencukur bulu puki Kak Zila. Aku cuba mencukur bulu puki
Kak Zila sehati-hati yang boleh, supaya tak terluka.

Kak Zila pula kelihatan yakin terhadap aku. Kak Zila berdiri sambil membuka
sedikit kaki dia untuk memudahkan aku mencukur. Aku turut mencukur sedikit
bulu yang berada di celah punggung Kak Zila.

Selepas selesai Kak Zila duduk mencangkung dan menyuruh aku membersihkan
puki dan celah punggungnya dengan air.

Nampak comel puki Kak Zila tanpa bulu. Aku membuka bibir puki Kak Zila. Aku
menatap puki dia.

“Nak tengok kakak kencing?”, Kak Zila bertanya kepadaku.

“Nak tengok.. Man nak tengok” jawabku dengan gembira.

Air kencing Kak Zila terus terpancut di depanku. Aku melihat tanpa rasa
jijik sedikitpun malah seronok melihat Kak Zila sedang kencing. Selepas itu
aku membersihkan puki dia.

"Dahlah tu...dah bersih dah tu. Lain kali Man tengok kakak kencing lagi.
Kita masuk dalam bilik pulak... Lepas tu Man belek puas- puas burit kakak
yer…", kata Kak Zila.

Aku mengeringkan tubuh aku dan tubuh Kak Zila dengan tuala. Selepas itu Kak
Zila terus masuk ke dalam bilik. Kak Zila terus berbaring di atas katil.

"Ok. Sambung tengok burit kakak", kata Kak Zila sambil terus kangkang
kakinya. Bibir puki dia ternganga terus.

Aku melutut antara dua kaki dia. Aku raba dan belek puki dia. Menjolok jari
aku ke dalam lubang puki dia. Mengorek-ngorek lubang puki dia.

Aku melihat ke dalam lubang faraj Kak Zila. Kelihatan basah dengan air dan
berlendir. Sekali-sekala kelihatan otot-otot faraj dia terkemut-kemut.

Aku berterusan mengorek hingga habis basah jari aku dengan air pukinya.
Selepas itu aku menolak tubuh Kak Zila hingga mengiring.

Aku buka celah punggung Kak Zila. Aku tengok lubang punggung dia yang merah
gelap itu. Aku usap lembut dan geletek lubang punggung Kak Zila. Kak Zila
suka aku geletek lubang punggung dia. Sekali sekala kelihatan terkemut-kemut
lubang punggung dia menahan geli.

Aku tak tahan dah. Terus telentangkan semula tubuh Kak Zila. Aku kangkang
kaki dia luas-luas.

"Hoii... berapa punya luas nak kangkang. Kakak dah tak mampu nak terkangkang
ni.." kata Kak Zila. Ternganga luas bibir puki Kak Zila. Nampak pelbagai isi
yang kemerahan di celah puki dia.

Aku terus masukkan kot e aku ke dalam lubang pukinya. Kak Zila cuma melihat.
Selepas seluruh batang kote aku masuk ke dalam lubang pukinya, Kak Zila
merangkul aku.

Kak Zila menjelir lidahnya. Memasukkan lidahnya ke dalam mulut aku. Aku mula
mengulum dan menghisap lidah Kak Zila sehingga puas.

"Hisap tetek kakak", arah Kak Zila selepas aku puas menelan air liur dia.
Aku menghisap beberapa kali hingga puting tetek Kak Zila tersembul keras.
Dalam masa yang sama kote aku berasa lubang puki Kak Zila semakin basah.

Aku melocok kote aku. Nafas Kak Zila tersekat-sekat. Dia menikmati apa yang
aku lakukan. Kak Zila mengemut-ngemut kote aku dengan kuat menyebabkan kote
aku terasa terlalu geli.

"Kak.... jangan kemut kuat nanti Man terpancut...."

"Pancut jerlah.... apa masalahnya?", tanya Kak Zila

"Nanti kakak tak puas tak main lama", kataku.

"Biar jer kote Man dalam burit kakak lepas pancut. Lama-lama nanti kakak
puas la.. ", kata Kak Zila.

Aku tak tahan. Aku terus melepaskan air mani aku ke dalam lubang puki Kak
Zila. Sepanjang malam tu aku tidur bersama Kak Zila.

Kami tidur mengiring sambil berpelukan. Aku membiarkan saja kote aku
berkubang sepanjang malam di dalam lubang puki Kak Zila.

"Hoiii.... bangunlah.... asyik korang jer kongkek. Kak Ina pun nak kongkek
juga", Kak Ina mengejutkan kami dari tidur.

Aku dengan Kak Zila mengeliat. Aku melihat Kak Ina duduk di sisi katil. Kak
Ina bertelanjang bulat.

"Giliran Kak Ina pula kongkek dengan Man. Petang ni mama ngan abah dah nak
balik", tambah Kak Ina lagi.

"Pukul berapa sekarang?" tanya Kak Zila.

"Dah dekat pukul dua", jawab Kak Ina.

"Hahhh!! Aku kerja pukul tiga.... Apasal Kak Ina tak kejutkan Zila!". Kak
Zila terus meluru ke bilik mandi.

Aku hanya terbaring di atas katil. Kak Ina mencangkung di atas aku dan
menggesel-gesel puki dia pada kote aku. Aku memegang ke dua-dua ketul tetek
Kak Ina. Memicit-micit puting tetek hingga terkeluar sedikit susu dia.

"Jom kita pergi kat ruang tamu", ajak Kak Ina.

Aku menurut saja. Sebenarnya, Kak Ina tak begitu gemar kongkek di atas
katil. Dia lebih suka buat di ruang tamu, atas lantai ataupun sambil
berdiri.

Di ruang tamu, Kak Ina menyerongkong di atas lantai. Punggungnya ditonggek
hingga celah punggungnya merekah sehingga menampakkan lubang punggungnya.
Nampak comel lubang punggung Kak Ina.

Aku meramas punggung Kak Ina sambil sekali sekala mengusap lubang punggung
Kak Ina.

"Hoii!!!... Cepatlah kongkek! Macamlah tak pernah tengok lubang punggung
kakak. Lepas kongkek kakak sambung tengok balik...", rungut Kak Ina.

Aku segera memasukkan kote aku ke dalam lubang puki dia. Kak Ina terus
mengemut-ngemut lubang puki dia. Enak betul puki Kak Ina. Kak Ina
betul-betul pandai melayan kote aku.

Aku melocok kote aku. Kak Ina mengerang nikmat sekali sekala. Terasa semakin
berlendir dan basah kote aku.

Lubang puki Kak Ina seolah-olah menyedut kote aku menyebabkan kadang-kadang
terasa susah sikit untuk melocok kote aku. Tiba-tiba terasa telur aku
diusap-usap. Tapi bukan Kak Ina yang usap.

"Ok.. bye.. nak pergi kerja dah ni...", tiba-tiba Kak Zila muncul di ruang
tamu sambil mengusap kote aku.

"Ok...bye", kataku.

"Ok. Hati-hati. Jangan lupa beli ubat", Kak Ina ingatkan Kak Zila supaya
beli pil perancang.

"Ok", jawab Kak Zila, Aku melepaskan air mani aku sepuas-puasnya ke dalam
lubang puki Kak Ina. Lubang puki Kak Ina pula menyedut kote aku
sekuat-kuatnya. Sehingga aku terasa seolah-olah habis air mani aku disedut
keluar.

Terasa begitu menikmatkan lebih-lebih lagi Kak Zila membelai-belai telur aku
ketika itu. Kemudian Kak Zila melepaskan telur aku dan menuju ke pintu
keluar rumah.

Aku dan Kak Ina meneruskan aktiviti kami sehinggalah abah dan mama balik ke
rumah pada petang itu.