FREE VIDEO LUCAH

FREE <--- CLICK DAN TUNGGU 5SAAT

Papa Rogol Aku!

Semenjak kamatian mamaku, perangai papa mula berubah, papa selalu keluar dan selalu pulang lewat malam. Papa juga pernah pulang ke rumah dalam keadaan mabuk, perandai papa banyak berubah kerana dahulu papa seorang yang baik dan rajin ke surau. Papa tidak lagi menguruskan syarikat dan papa mengarahkan suamiku untuk menguruskannya. Papa selalu keluar berpoya-poya bersama kawan-kawannya, boleh di katakan setiap malam papa pulang dalam keadaan mabuk. Sejak suamiku menguruskan syarikat papa, suamiku jarang berada di rumah kerana terlalu sibuk. Sehinggalah pada suatu malam, ketika itu suamiku terpaksa ke luar negeri selama dua hari. Tinggalah aku bersama anakku dan papa di rumah tetapi papa selalu tiada kerana keluar bersama kawan-kawannya. Pada malam kedua ketiadaan suamiku, lebih kurang pukul 1 pagi aku terjaga dari tidur kerana terdengar bunyi bising di ruang tamu. Aku bangun lalu keluar ke ruang tamu dan aku melihat papa yang baru pulang berjalan terhoyong-hayang kerana mabuk.

“Papa… apa papa nak jadi ni, Ira tengok papa semakin teruk…” Aku memarahi papa yang sedang menuju ke biliknya.

“Kau apa tahu… kau faham apa masalah papa.” Jawab papa dengan agak marah sambil melihatku.

“Apa masalah papa, cuba cakap dengan Ira.” Tanyaku dan ketika itu aku melihat papa memandang tubuhku tanpa berkelip. Aku baru tersedar yang aku memakai baju tidur yang nipis tanpa memakai coli dan seluar dalam putihku jelas kelihatan.

Papa menghampiri aku lalu memeluk tubuhku, aku terperanjat dengan tindakkan papa dan cuba meronta untuk melepaskan diri.

“Papa… apa papa buat ni… lepaskan Ira…?” Aku meronta tetapi pelukkan papa amat kuat. Tangan papa mula meraba punggungku yang agak besar dan sedikit tonggek itu.

“Papa… jangan buat Ira macam ni, tolong la papa…. sedar la… Ira ni anak papa…” Rayuku apabila tangan papa semakin ganas mengerayang tubuhku. Papa meramas buah dadaku yang tidak bercoli itu dengan agak kuat.

“Kau diam… kau nak tahukan apa masalah papa… masalah papa ialah ini…” Kata papa sambil meletakkan tanganku pada batangnya yang sedang keras di dalam seluarnya.

“Papa… tolong lepaskan Ira, Ira tidak suka papa buat Ira macam ni…” Rayuku lagi.

“Apa… lepaskan kau… dah terlambat, sekarang kau sudah tahu masalah papa, jadi… papa nak kau selesaikannya.

“Lepaskan Ira, kalau tidak Ira akan menjerit.” Aku meronta-ronta namun tiada harapan untuk aku melepaskan diri.

“Jerit la, tiada orang yang akan mendengarnya.” Jawab papa sambil terus mengomol tubuhku.

Apa yang di katakan papa ada benarnya juga kerana rumah kami jauh dari rumah jiran-jiran di situ, tetapi aku tidak mahu menyerah kalah begitu sahaja, dengan susah payah aku berusaha melepaskan diri tetapi tenagaku tidak kuat berbanding dengan tenaga papa. Aku tidak dapat berbuat apa-apa ketika papa membawa aku masuk ke dalam biliknya. Sampai di dalam biliknya, papa membaringkan aku di atas katilnya dan papa terus membuka baju dan seluarnya. Papa kini berdiri di depanku tanpa sehelai pakaian,batang papa yang keras terpacak itu sungguh besar. Aku menutup mukaku dengan tanganku kerana malu dan takut, papa terus menindihi dan terus mengomol tubuhku.

“Papa… tolong la… Ira tak mahu…!” Air mataku tidak dapat kubendung lagi ketika jari-jemari papa mula meraba-raba pahaku yang putih itu.

“Malam ini papa akan selesaikan masalah papa dan papa akan puaskan kau.” Papa berkata dan aku merasa tangan papa mula merayap masuk kedalam seluar dalamku. Papa mengelus-ngelus cipapku dan mengentel kelentitku membuatkan nafsuku mula terangsang. Aku mula pasrah apabila baju tidurku terlepas dari tubuhku, papa terus meramas kedua buah dadaku yang tidak tertutup itu. Puting buah dadaku di gentelnya membuatkan puting buad dadaku itu mula mengeras aku merasa jari-jari papa yang kasar itu mula merayap ke selangkanganku yang mula basah itu.

“Aahhkkhh… papa, hhmm…. papa… sudah… jangan…” Kataku ketika jari-jari papa masuk ke dalam seluar dalamku dan papa terus mengusap cipapku. Punggungku terangkat sedikit apabila jari papa menyelusup masuk ke dalam cipapku yang sudah basah itu.

“Ohh… sudah basah ya…? he…he…” Papa ketawa melihatku yang sudah terangsang itu, dengan kasar papa menarik seluar dalamku sehingga cipapku terdedah di depannya. Papa membuka bibir cipapku sehingga bahagian dalamnya dapat di lihat jelas oleh papa dan jari telunjuk papa mengentel-gentel kelentitku.

“Papa… jangan…? Ira malu…” Aku merasa sangat malu di perlakukan seperti itu, baru kali ini aku bertelanjang di depan orang lain selain suamiku. Dengan lembut papa mencium pahaku, semakin lama ciuman dan jilatan papa semakin ke atas menyentuh bibir cipapku. Aku berusaha sekuat tenaga merapatkan kedua kakiku tetapi dengan rakus papa mengangkangkan kakiku lalu terus menjilati cipapku yang tembam itu. Semakin lama aku semakin tidak tahan dengan jilatan papa di cipapku, tiba-tiba tubuhku mengejang dan cairan cipapku meleleh keluar dari dalam cipapku.

“Ha..ha… macam mana Ira… sedap, nak yang lebih sedap….” Papa ketawa, aku hanya dapat menggelengkan kepalaku karana aku sudah tidak mampu lagi untuk berkata-kata. Papa merangkak naik lalu menindhi tubuhku dan batang besarnya di halakan ke mulut cipapku.

“Aaahkk… sakit…” Aku menjerit apabila merasa kepala batang papa menerobos liang cipapku.

“Tahan sikit, papa nak masuk ni… uuhhggh… sempitnya Ira…” Kata papa sambil menekan batangnya masuk.

“Uuuhhk… hhmm… pelahan sikit papa…” Pintaku sambil menarik napas menahan rasa sakit di bibir cipapku karana batang papa jauh lebih besar dari batang suamiku.

“Tahan Ira, nanti kau akan rasa sedapnya.” Kata papa yang sedang menekan batangnya masuk ke dalam cipapku hingga rapat kepangkal. Papa membiarkan seketika batang besarnya di dalam cipapku agar lubang cipapku dapat menerima kebesaran batangnya. Dengan perlahan ,papa mula mengerakkan batangnya keluar masuk dan semakin lama semakin laju.

“Aahhkk… aahhkk… aaahh… oooohhh…”Semakin laju tujahan batang papa, eranganku semakin kuat.

“Ohhh… sedapnya Ira, hhmm… cipap kau masih sempit walaupun sudah beranak.” Kata papa memujiku, mendengar pujian papa aku merasa sedikit bangga. Aku merasa cipapku penuh di masuki batang besar papa, aku menikmati perkosaan papa terhadapku dan selama ini aku tidak pernah merasakan kenikmatan seperti ini dari suamiku.

Berapa minit kemudian tubuhku kembali mengejang, aku klimaks kali yang ke dua, tubuhku terasa lemah dan aku merasa puas. Dengan lembut papa memusingkan tubuhku sehingga aku berposisi menonggeng, punggungku yang bulat dan besar itu menghadap papa.

“Hhmm… cantik sungguh punggung besar kau ni” Puji papa lagi sambil meramas daging punggungku.
Dengan lembut jari kasar papa menyelusuri belahan punggungku dari atas hingga ke bawah belahan cipapku. Gerakan itu di lakukan berulang-kali sehingga punggungku semakin tertonggek ke atas.

“Ohh… papa, hhhmm….” Aku pejamkan mataku ketika jari papa bermai-main di bibir duburku dan jari papa mula ditekan masuk ke lubang duburku. Dengan gerakan yang sangat lembut, papa mengerakkan jarinya keluar masuk di lubang duburku.

“Ahh….oohh… ssstt…uuuuh… papa…” Rintihanku membuat jari papa semakin laju gerakannya,

papa menjilat cipapku dari belakang sambil memasukkan sebatang lagi jarinya ke dalam duburku. Kini dua batang jari papa menujah lubang duburku, aku sangat terangsang dengan permainan jari dan lidah papa. Papa berlutut di belakang punggungku, papa mamasukkan batangnya ke dalam cipapku lalu menujah cipapku bersama tujahan dua batang jarinya di lubang duburku. Tidak lama kemudian, papa menarik keluar batangnya dari cipapku dan jarinya juga di tarik keluar dari lubang duburku. Aku menggigit bibir bawahku ketika kepala batang papa di tekan ke mulut duburku dan kepala batang papa mula menembus masuk ke dalam lubang duburku.

“Papa… jangan masuk kat situ… Ira tak pernah buat kat situ… sakit…” Rayuku apabila papa menekan batangnya masuk ke dalam duburku.

“Tahan sikit, jangan bergerak…” Dengan perlahan papa menekan masuk batangnya ke dalam lubang duburku sedikit demi sedikit sambil memeluk erat pinggangku agar aku tidak dapat bergerak.

“Papa… sakit… aahhkk… aah… ja…jangan papa, sakit…” Aku berusaha melepaskan diri apabila merasa sakit pada lubang duburku yang masih perawan itu.

“Duduk diam-diam… jangan bergerak…” Marah papa sambil menekan batangnya masuk semakin dalam. “Aahkk…. oohh… papa, hhmm…sakittt…” Aku merintih kesakitan ketika papa mula mengerakkan batangnya keluar masuk di dalam lubang duburku.

“Emmmm… sedapnya lubang dubur kau Ira….hemm… hhmmpp….” Semakin lama papa semakin mempercepat tujahan batangnya di duburku.

“Emmpph…. ohh… papa… laju papa… emmpph… dalam lagi…” Aku tidak merasa terlalu sakit lagi dan aku mula merasa nikmatnya. Agak lama papa menujah duburku, papa sudah hampir ke puncak nafsunya dan dengan sekuat tenaga papa menujahkan batangnya ke dalam duburku sedalam-dalamnya.

“Aarrggh… sedapnyaaa…. hhmm… ohh…” Tubuh papa mengejang dan aku merasa ada cairan hangat membasahi rongga duburku, papa memancutkan air maninya di dalam lubang duburku dengan agak banyak sehingga meleleh keluar membasahi pehaku. Papa menarik batangnya keluar dari duburku lalu masuk kebiliknya meninggalkan aku yang masih tertonggeng dan terkangkang tanpa berkata-apa.

Keesokkan paginya aku terlewat bangun, aku terjaga dari tidur apabila suamiku mengejutkanku. Rupa-rupanya suamiku sudah pulang tanpa ku sedarinya dan anakku tiada di sisi. Aku bangun dan keluar bilik mencari anakku, aku melihat anakku sedang bermain dengan papa di ruang tamu. Papa melihatku sambil tersenyum membuatkan aku merasa malu dan aku terus masuk ke bilikku untuk mandi. Aku melihat suamiku terbaring di atas katil kerana kepenatan. Aku terus masuk ke bilik mandi di dalam bilikku dan terus mandi membersihkan tubuhku yang telah di nodai papa.

Petang itu aku duduk di atas katilku sambil melihat anakku yang sedang bermain-main dengan suamiku. Aku merasa sangat bahagia bersama anak dan suamiku. Tiba-tiba di fikiranku terlintas kembali apa yang telah terjadi pada diriku semalam. Semakin aku berusaha melupakannya, kejadian itu semakin menghantuiku, aku tidak dapat bayangkan jika suamiku tahu yang aku telah di perkosa oleh papaku sendiri. Aku tidak mahu kebahagiaan ini hancur jika suamiku dapat mengetahui kejadian itu.

“Ira sayang… Adi mahu minum susu ni.” Kata suamiku menghentikan lamunanku.

“Ya bang…” Jawabku dengan sedikit terkejut. Aku bangun dan terus ke dapur, apabila baru satu langkah aku sampai ke dapur, tiba-tiba tanganku ditarik orang.

“Papa… apa ni…?” Aku sedikit terkejut dan bertanya dengan suara yang sangat perlahan apabila melihat papa yang sedang menarikku.

“Sssstt… jangan bising…” Kata papa dengan jari telunjuk di bibirnya.

“Papa mahu apa lagi ni, lepaskan Ira…” Mintaku dengan suara yang perlahan kerana aku takut suami dengar.

“Hhmm… papa cuma mahu ini…” Jawab papa sambil mengusap cipapku.

“Jangan main-main papa, abang Amri ada kat dalam tu…” Aku memegang tangan papa yang berada di cipapku sambil memandang pintu bilikku yang tidak tertutup rapat.

“Kau jangan melawan Ira… nanti papa akan membongkar semua rahsia kita kepada Amri.” Papa mengancamku dan aku mula merasa takut. Papa terus meramas-ramas buah dadaku dari luar bajuku dan tanganya satu lagi mengusap-ngusap punggung lebarku. Aku sudah tidak tahu lagi hendak berbuat apa, papa terseyum melihatku tidak berdaya lagi dan menuruti permintaanya. Aku mula merasakan lidah papa menjilat leherku.

“Papa… jangan di sini” Rayuku kerana aku takut jika suamiku keluar nanti. Papa tahu yang aku takut jika suamiku melihatnya lalu papa membawaku di sebalik dinding dan biarkan aku masih dapat melihat pintu bilikku yang sedikit terbuka itu.

“Cuba Ira bayangkan kalau Amri melihat apa yang sedang kita lakukan, jadi… diam dan jangan melawan.” Ugut papa.

“Papa… jangan di sini.” Aku hanya menuruti sahaja apabila papa menyuruhku untuk menonggengkan punggungku dengan tanganku menahan dinding. Mukaku tetap menghadap ke pintu bilikku yang sedikit terbuka itu.

Papa menyingkap kain batikku ke atas sehingga seluar dalamku yang berwarna hitam itu terpampang di depan matanya. Dengan lembut papa meramas daging punggungku yang padat itu sehingga nafsuku mula terangsang.

“Aaahh.. papa… hhmm.. ja…jangan di sini.” Papa diam sahaja, tidak menghiraukan kata-kataku dan papa semakin membuatkan aku terangsang dengan mengelus-ngelus belahan cipapku dari belakang.

Papa duduk berlutut di belakang punggungku lalu menjilati cipapku yang masih tertutup oleh seluar dalam sehingga seluar dalamku basah dengan air liurnya. Papa menarik turun seluar dalamku hingga ke paras lututku, tiba-tiba aku di kejutkan dengan jari telunjuk papa yang mula masuk ke dalam cipapku dari belakang. Aku melihat papa yang sedang asyik menujah jarinya ke dalam cipapku dengan merenggek perlahan karana nafsuku sudah berada di puncak. Sedikit demi sedikit perasaanku mula berubah, aku mula menyukai cara permainan papa dalam memperkosaku.

“Aahh…. papa.. sedapnya…” Aku mengerang nikmat ketika puncak klimaks melandahku, kini aku pasrah dan rela di setubuhi papa. Papa bangun berdiri di belakangku lalu memasukkan batangnya ke dalam cipapku dari belakang dan memeluk tubuhku sambil meramas buah dadaku dengan memasukkan tanganya kedalam baju serta coliku.

“Ohh… sedap sungguh cipap kau, ahh…” Kata papa sambil terus menujah cipapku.

“Papa… aahh… eehh… batang papa sedappp… besar… hhmm…” Kataku dengan suara yang sangat manja.

Beberapa menit kemudian papa mula mengerang sambil memancutkan air maninya ke dalam cipapku, setelah selesai, papa berlalu masuk ke biliknya dan aku merapikan pakaianku lalu ke bilik air membersihkan cipapku. Setelah membuatkan susu untuk anakku, aku kembali ke bilikku menemui anak dan suamiku, mereka nampak senang sekali sedang bermain. Aku memberi anakku susu dan menidurkannya diatas katil kecilnya, setiap kali melihat anakku hatiku terasa damai dan semua masalahku hilang. Aku merasa sedikit takut ketika suamiku memandangku dengan tatapan mencurigakan.

“Ada apa abang pandang Ira macam tu…?” Aku memberanikan diri untuk bertanya kepadanya.

“Kenapa sayang berpeluh ni…” Suamiku mendekatkan mulutnya ke telingaku, mendengar pertanyaannya jantungku terasa berhenti.

“Panas la kat dapur tadi… kenapa?” Tanyaku lagi untuk memastikan apa maksud dari pertanyaan suamiku.

“Kenapa lama sangat kat dapur, masak air ke?” Tanya suamiku.

“Iya… itu yang lambat sikit, dapur tu panas…” Jawabku manja sambil mencubit peha suamiku.

Setelah anakku tertidur, suamiku mengajakku untuk melayani nafsunya, tubuhku memang terasa lelah karena tadi aku baru mengalami orgasme beberapa kali ketika bersama papa. Aku merasa lega kerana suamiku tidak mencurigaiku dan aku melayani nafsunya sehingga suamiku puas.

Pagi itu selepas suamiku ke tempat kerja, aku berdiri di tingkap sambil merenung jauh, ingatanku terhadap kejadian bersama papa masih terbayang di kepalaku. Aku merasa begitu puas melayani kehebatan papa, papa yang telah berusia itu tak mampu ditandingi suamiku. Aku meraba celah kangkangku, aku seperti masih merasa batang besar papa bergerak maju mundur di dalam lubang cipap dan duburku. Aku tersenyum apabila mengingatinya, mula-mula marah, lama-kelamaan suka dan nikmat rasanya. Aku melangkah perlahan sambil memerhatikan anakku yang sedang tidur, aku ke luar bilik dan terus ke bilik papa.

Aku mengetuk pintu bilik papa dan memanggil papa, papa menjawab sambil membuka pintu biliknya. Aku masuk ke dalam bilik papa dengan senyuman agar kejadian semalam akan berulang kembali. Tanpa bekata-kata, papa terus memeluk tubuhku sambil menutup pintu bilikya, aku membalas pelukkan papa dengan memeluk pinggang Papa. Papa yang hanya meemakai kain pelikatnya tanpa baju mendedahkan dadanya yang masih kekar walaupun telah mula dihiasi bulu-bulu putih.

Papa mula menyentuh kedua buah dadaku yang membusut di dalam bajuku dan meramas-meramas lembut. Nafasku mula turun naik semakin kencang apabila papa mula membuka baju dan coliku lalu papa mengentel-gentel puting buah dadaku yang mula mengeras.
Papa membawa aku ke katilnya, papa membaringkanku lalu papa melepaskan ikatan kain batikku dan menarik turun melepasi kakiku. Seluar dalam melekat di tubuhku juga di tarik turun dan aku membantunya dengan mengankatkan punggungku memudahkan seluar dalamku tertanggal.

Papa membuka ikatan kain pelikatnya, terpampanglah batang besar papa ang aku idamkan itu di depan mataku. Aku dan papa kini telanjang bulat, aku tiada lagi perasaan malu, yang ada hanyalah perasaan ingin menikmati batang besar papa. Papa merebah tubuhnya di atas katil menindihi tubuhku, papa merapatkan tubuhnya ke tubuhku dan digesel-geselkan batangnya pada pehaku sambil mencium buah dadaku. Papa menghisap dan menjilat puting buah dadaku yang sudah mengeras itu. Tangan papa pula merayap ke celah kangkangku lalu papa menggosok-menggosok cipapku yang membengkak tembam.

Aku mengerang sambil pehaku dengan sendiri terbuka luas., papa mengusap-mengusap bulu-bulu halus cipap sebelum jarinya bergerak ke bibir cipapku yang sudah mula lembap. Jari papa mula menguak masuk ke dalam cipapku dan papa mulai keluar masuk jarinya di cipapku. Tanganku memegang batang papa yang asyik menyucuk-nyucuk pehaku, aku membelai dengan lembut batang besar papa. Aku menolak tubuh papa supaya papa terbaring telentang, aku menindihi tubuh papa dengan kepalaku ke bawah dan punggungku ke muka papa.

Aku megang batang papa lalu menjilat sekeliling kepala batangnya sebelum dimasukkan ke dalam mulutku. Selah batang papa berada di dalam mulutku, aku mula menghisapnya perlahan-lahandan papa mengangkat punggungku supaya naik ke atas sedikit. Terpampanglah cipapku yang terbuka sedikit di depan muka papa, papa terus menyembamkan mukanya ke cipapku. Lidah papa mula menyapu bibir cipapku lalu di jilatnya, kelentitku di jilat papa membuakan punggung bergerak ke kiri ke kanan menahan geli dan nikmat.

Jari papa mula mengusap-ngusap bibir duburku dan disapunya air cipapku ke bibir duburku lalu sebatang jarinya terus di tekan masuk ke dalam lubamg duburku sambil sebelah lagi tangan papa meramas-meramas daging punggungku yang lebar itu. Kemudian aku bangun dan duduk bertinggung di atas papa, aku memegang batang papa lalu melabuhkan punggungku ke atas batang papa. Dengan amat mudah batang papa masuk ke dalam cipapku yang sudah basah itu lalu aku mengemut-ngemut batang besar papa.

“Aah.. sedapnya, cipap kau ni Ira, memang sungguh sedap.” Papa memujiku sambil mengerang.
Papa memegang punggungku lalu menujah batangnya ke dalam cipapku dari bawah membuatkan punggung lebarku dan buah dadaku bergegar-gegar.

“Oohh.. sedapnya papa, laju lagiiiii…” Aku pula mengerang sambil menggerak-gerakkan punggungku ke kiri dan ke kanan membuatkan kemutan lubang cipapku menjadi-jadi.

“Laju papa… laju… Ira nak sampai ni…” Aku mula meracau. Papa semakin laju menujah cipapku, aku mengerang keenakan dan tubuhku mengejang bersama kemutan kuat cipapku.

Aku mencapai klimaks yang agak panjang sehingga tubuhku tersentek-sentak menahan rasa nikmat yang tak terkata. Tubuhku terkulai seketika di atas tubuh papa, papa mengerakkan tujahan batangnya perlahan-lahan membuatkan nafsuku bangkit kembali.

Aku kembali mengerang apabila papa melajukan tujahannya, aku mula merasa letih dan untuk menamatkan persetubuhan ini, aku mengangkat punggungku ke atas membuatkan batang papa keluar dari cipapku. Aku memegang batang papa lalu aku halakan ke mulut duburku, aku duduk perlahan-lahan dan kepala batang papa mula menguak masuk ke dalam lubang duburku. Aku menaikkan sedikit punggungku dan duduk kembali dan kali ini hampir separunh batang papa terbenam di dalam duburku.

Aku merasa sakit sedikit tetapi tidak sakit seperti pertama kali duburku di masuki batang papa. Kali ini aku dapat merasa nikmanya walaupun lubang duburku masih ketat dan agak sukar untuk memasukan batang papa sepenuhnya. Papa mula menggerakkan punggungnya ke atas membuatka batangnya masuk lebih dalam. Tangan kanan papa memegang punggungku sambil mula menujah duburku perlahan-lahan. Lama kelamaan lubang duburku dapat menerima batang besar papa, tujahan papa semakin laju dan batangnya masuk semakin dalam. Batang papa dapat masuk ke dalam duburku sepenuhnya hingga terasa menyucuk-nyucuk perutku.

“Mm.. arrrggg…. ohhh…” Aku mengerang.

“Sedap..? papa pun rasa sedap dengan kemutan dubur kau” Papa membisik di telingaku.

“Mm.. sedapnya batang papa… besar… ohh” Aku menjawab bersama erangan dari mulutku.

“Nak papa teruskan?” Tanya papa dan aku menganguk lemah. Papa bangun lalu membaringkanku telentang, papa mengangkat peha kananku dan di letakkan di atas bahunya. Papa meletakkan kembali batangnya di mulut duburku yang ternganga itu lalu menekan batangnya masuk ke dalam lubang duburku.

“Ooh.. Oohh.. laju lagi papa… masuk dalam-dalam..” Aku merengek apabila mula menujah lubang duburku.

Papa menuruti kehendakku, papa melajukan lagi tujahan batangnya ke dalam duburku sehingga tiba-tiba tubuhku mengejang sampai ke puncak kenikmatanku. Papa meneruskan tujahan batangnya di duburku tapa henti sambil mengentel kelentitku. Aku menggeliat kesedapan sambil punggungku disua-suakan kepada papa. Papa menurunkan kakiku dari bahunya lalu menindih tubuhku. Aku mengangkat sedikit punggungku agar batang papa yang keras itu dapat masuk lebih dalam. Aku ingin merasakan pancutan air mani papa di dalam lubang duburku.

“Aahh.. uhhh…” Aku mengerang apabila batang itu tenggelam lebih dalam di dalam lubang duburku. Punggungku yang terangkat itu bergerak ke kiri dan kanan menyebabkan batang papa keluar masuk lebih dalam.

“Sedapnya papa…” Aku membisik di telinga papa. Papa memeluk tubuhku sambil batangnya bergerak laju ke luar dan masuk menujah lubang duburku.

Papa menekan kuat batangnya masuk jauh ke dalam duburku sambil melepaskan pancutan demi pancutan air maninya ke dalam rongga duburku. Aku dapat merasakan aur mani papa yang hangat menyembur laju ke dalam duburku. Aku kemut-kemutkan lubang duburku agar dapat menyedut air mani papa sehingga habis.

“Urrggg….” Sekali lagi aku terpekik lalu memeluk erat tubuh papa apabila aku turut sama mencapai klimaks. Dan sekali lagi aku terkapar lesu keletihan, apabila badanku terasa segar sedikt, aku bangun dan memakai kembali pakaianku yang berteraburan di lantai.

“Terima kasih Ira sebab puaskan papa… tak rugi papa besarkan kau, kau berjasa kepada papa.” Papa mengucapkan terima kasih kepadaku sambil mengucup dahiku dan merebahkan tubuhnya di atas katilnya lalu tertidur kepenatan.

Lina Bohsia

Aku dan Lina selalu dating. Balik kerja memang bersama. Tiap-tiap hari aku memang balik kerumah lina dulu sebelum aku balik ke rumah. Suatu hari Lina telefon aku beritahu dia tak pergi kerja sebab MC. Dia minta aku datang kerumahnya selepas balik kerja nanti. Oleh sebab aku tak ada kerja hari itu aku pun minta cuti dari boss aku. Aku bergegas kerumahnya. Sampai dirumahnya aku terus dipersilakan masuk. Masa itu hanya dia seorang sahaja ada dirumah dan kebetulan dia baru sahaja lepas mandi. Dia hanya memakai tuala dan t-shirt sahaja. Dia tanya aku kenapa datang awal, aku hanya cakap aku risaukan dia. Dia terus datang dekat aku dan cium aku. Aku mebalas ciumannya dan secara sedar aku melucutkan tuala yang dipakainya. Baru aku tahu pada masa itu dia tidak pakai apa-apa. Lina tidak marah atas perbuatan aku. Aku terus memainkan peranan seterusnya dengan memegang payudaranya. Lina menjerit kesedapan. Aku memberhentikan aktiviti aku dan bertanya Lina samada dia pernah melakukannya sebelum ini. Lina mengatakan ini first time. Dia tanya aku balik. Aku pun kata first time.

Aku minta Lina pakai baju dan ajak dia pergi makan. Tapi dia tak mahu, sebab dirumahnya ada makanan. Dia ajak aku makan sama-sama. Aku kata ok saja. Dia ajak aku makan didalam bilik dia. Aku pun menurut sahaja. Bila aku masuk sahaja dibiliknya. Lina terus menutup dan kunci pintu. Aku tanya dia kenapa buat begitu. Lina hanya cakap saja. Aku tanya Lina kenapa MC, sakit apa. Dia ketawa dan kata sakit rindu kat abang.

Oleh kerana tak ada apa nak buat, aku duduk diatas katilnya. Lina datang dan terus cium dan pelok. Dia berbisik nak tengok batang aku. Aku cakap kalau nak tengok bukalah. Pada masa itu batang aku memang keras lagi kerana aktiviti pertama tadi. Lina terus membuka baju aku dan seterusnya seluar aku. Aku juga membuka tuala dan t-shirt yang dipakainya. Akhirnya kami sama-sama bogel. Aku terus menjilat nipple payudaranya. Lina mengeliat dan aku tengok matanya pejam ketika itu. Lina cakap gigit bang.....sedap. Sekali-sekali tangan aku memegang pantatnya. Aku dapat rasakan pantatnya telah berair. Tangan Lina merayap terus ke batang aku. Setelah lebih kurang 15 minit Lina tanya aku boleh tak dia hisap batang aku. Aku terus cakap boleh dan kami melakukan posisi 69. Semasa aku menjilat kelentiknya Lina terus menjerit kesedapan. kami berada diposisi 69 lebih kurang 5 minit sahaja. Lina kata dia tak boleh bernapas kerana batang abang besar sangat penuh mulut sayang.

Seterusnya kami meneruskan aktiviti berpelokan sambil mulut aku meneruskan aktiviti menghisap teteknya sementara tanga aku meraba pantatnya. Tiba-tiba Lina membisikkan dia dah tak tahan. Aku buat pura-pura bodoh aje dan tanya tak tahan apa. Dia senyum dan kata dia nak aku masukkan batang aku kedalam pantatnya. Aku cakap bahaya, nanti mengandung. Dia cakap abang kena cabut sebelum air mani abang keluar. Aku tanya dia macam Lina tahu semua ini, dia cakap melalui buku.

Aku sebenarnya juga tak tahan. Tetapi sengaja buat bodoh. Aku seterusnya memeloknya. Sambil itu tangan Lina memegang batang aku dan meletakkan kearah pantatnya. Aku secara perlahan-lahan menekannya. Tiba-tiba Lina menjerit. Sakit bang...tolong jangan buat lagi. Aku buat tak tahu aje dan teruskan aja. Lina terus memelok aku dengan kuat. Akhirnya aku merasakan aku telah memecahkan mahkota Lina.

Aku meneruskan aktivit keluar masuk. Lina telah berhenti menjerit kesakitan tetapi menjerit kesedapan..Kuat bang...sedap bang...laju-laju bang. Itu sahaja yang keluar dari mulutnya. Tiba-tiba Lina terdiam dan aku merasakan batang terkena cecair panas. rupa-rupanya Lina telah sampai klimaxnya. Aku meneruskan lagi .... dan akhirnya selepas 5 minit kemudian aku memancutkan cecair putih di perut Lina. Lina terbaring keletihan....Pada hari itu kami melakukan perkara yang sama lebih kurang 5 kali...Aku hanya balik kerumah aku pada keesokkan harinya selepas semua house-mate Lina keluar bekeja. Aku bermalam di dalam bilik Lina tanpa pengetahuan house-matenya.

Selepas itu tiap-tiap hari kami melakukannya dibilik Lina selepas pulang dari bekerja kecuali pada masa Lina period.