Kak Limah Tukang Urut

Ketika rembang petang melabuhkan sayapnya, aku melangkah longlai keletihan menuju jalan tanah merah untuk pulang ke rumah ku. Agak jauh juga aku terus menapak untuk tiba ke pondok buruk peninggalan ayah ku. Maklumlah aku anak kampong. Anak seorang penoreh getah. Ayah ku telah lama tiada. Tinggallah aku dengan ibu ku yang sudah tua. Sekarang akulah yang menanggung kehidupan kami berdua. Ibu ku seorang janda berusia 40 an. Aku yang tidak berpelajaran tinggi hanya mampu menjadi penoreh getah seperti ayah ku dulu dan pada sebelah petang aku mengambil upah menebas kebun orang. Kadang-kadang meracun dan membaja di kebun Pak mat, orang kaya di kampong ku. Itulah rutin ku setiap hari. Kerana terlalu kuat bekerja aku jatuh sakit. Demam beberapa hari. Setelah memakan ubat yang di ambil dari klinik di kampung ku, aku beransur sembuh tetapi badan ku masih lagi sengal-sengal. Mungkin urat saraf ku masih lagi belum pulih sepenuhnya. Atas nasihat ibu ku, aku di suruh berurut di rumah kak Limah janda yang sebaya ibu ku di kampung ulu. Aku akur kerana aku pun nak cepat baik dari deman agar senang nak menoreh semula. Pada malamnya selepas maghrib, aku melangkah menuju ke rumah kak Limah di kampung ulu. Kira-kira 45 minit berjalan kaki dari rumah ku. Berbekalkan lampu suluh, aku melangkah meredah kepekatan malam, dilangit sebiji bintang pun tiada. Gelap betul malam tu, angin sepoi bahasa. Sesekali bertiup kuat. Sesekali kilat kelihatan menerbitkan cahaya. Hari nak hujan agaknya, bisik hati ku. Aku mempercepatkan langkah ku. Rintik hujan telah turun tapi taklah banyak. Aku semakin laju. Bila aku menjejakkan kaki di laman rumah kak Limah, hujan semakin banyak menjatuhkan titisan airnya. Sampai betul-betul ditangga rumah kak Limah, aku memberi salam. Tiada jawapan. Setelah di ulang salam ku, baru ada jawapan. Daun pintu terkuak dan terjengul muka kak Limah di muka pintu. “Ooooooo Salim… ada apa malam malam buta ni?”, tanya kak Limah. “Saya nak berurut kak Limah. Dah 3 hari demam… hari ni rasa baik sikit tapi badan lenguh lagi”, kata ku. “Naiklah…”, pelawa kak Limah. Aku melangkah membontoti kak Limah. Suasana dalam rumah sepi saja. Di luar hujan semakin lebat menimpa atap zink rumah kampong. Bunyi bising mengganggu perbualan kami. Kak Limah membentangkan tikar sambil membawa sebotol minyak urut. “Mana pak Lah?”, tanya ku. “Dia ke Jerantut petang tadi ke rumah Sedi… esok baru balik”. Kak Limah bangun sambil mengambil sehelai kain batik lusuh yang memang di gunakan untuk sesiapa saja yang ingin berurut dengannya. Sewaktu kak Limah menuju ke dapur aku terpandang ayunan punggung kak Limah. Boleh tahan lagi, bisik hati ku. Kak Limah ni walaupun berusia 40 an tapi badannya nampak kemas dan pejal lagi. Maklumlah tukang urut. Mesti ada petua yang di amalkan tapi pak Lah, suami kak Limah agak tua sikit. Aku kira 60 an usianya. Aku rasa tak segagah dulu lagi. Tentu kak Limah dah lama tak menikmati kenikmatan bersama. “Haa… tukarlah seluar tu pakai kain”, sapa kak Limah mengejutkan aku dari lamunan. Aku terus memakai kain sarung. Aku tak memakai seluar dalam kerana memang kelaziman ku tidak memakai seluar dalam bila malam. Aku baring diatas tikar mengkuang beralaskan sebiji bantal. Aku baring terlentang. Kak Limah bersila di sisi kanan ku. Tangan kanan kak Limah menyapu minyak di bahgian perut ku. Mula dengan perlahan dan semakin kuat gosokan tangan kak Limah di bahagian perut ku. Semakin kuat aku berkerut menahan kesakitan. Hujan di luar semakin lebat. Sesekali terdengar dentuman kuat kilat sabung menyabung. Tangan kak Limah menjalar ke paha ku. Kain sarung ku di singkap ke atas. Tangan kak Limah semakin galak memicit paha ku. Sekejap ke atas sekejap ke bawah. Aku rasa geli bercampur perit. Tak semena-mena kilat memancar dan dentuman guruh begitu kuat. Aku terkejut. Lampu terpadam. “Aah… tak ada letrik pula”, kata kak Limah. Dia nak bangun untuk memasang lilin tapi aku segera mencapai tangan kak Limah. “Tak payah pasang lilin”, kata ku. “Urut sajalah bagi siap… saya nak balik cepat, mak duduk seorang kat rumah”, kata ku. Kak Limah akur lalu meneruskan urutan pada kedua paha ku. Apabila kak Limah menekan paha ku agak kuat, aku terkedu dan tak semena-mena tangan ku terpegang paha kak Limah. Kak Limah diam saja dan terus mengurut paha ku. Aku menggosok perlahan-lahan paha kak Limah yang masih dibaluti kain batik jawa. Dalam kegelapan malam tu, aku tak nampak kak Limah dan kak Limah tak nampak aku. Aku rasa tangan kak Limah menyelak kain ku hingga ke paras dada ku. Kalau terang, pasti kak Limah nampak batang ku yang semakin mengeras dan aku rasakan jari kak Limah mula mengurut di celah paha ku. Di uli batu ku dan jari kak Limah naik ke atas mengosok batang ku yang sudah mengeras terpacak mendongak ke atas. Aku terangsang bila kak Limah membelai batang ku. “Dah keras… cepatnya”, kata kak Limah. Aku menahan kegelian apabila jari kak Limah mengelus lembut kepala batang ku. Aku mengeliat. Tangan ku mula meraba ke celah paha kak Limah. Pada mulanya kak Limah mengepit pahanya sambil bersila tapi aku meneruskan jari ku mencari pantat kak Limah di celah pahanya. Akhirnya kak Limah tewas juga. Kak Limah membuka kangkangnya dan ini memudahkan tangan ku meneroka lubuk nikmat idaman setiap lelaki itu. Tangan ku menyelinap masuk di celah kain batik kak Limah dan menyusur masuk ke celah antara dua peha kak Limah dan aku temui pantat kak Limah. Aku raba. Aku usap lembut. Kak Limah mengeliat. Aku jolok di atas dua bibir pantat kak Limah dan aku temui kelentit lalu ku gentel. Kak Limah mendengus. Aku jolok lagi. Kak Limah ku kira sudah tak tahan bila aku rasa jarinya meramas kuat batang ku. Lalu kak Limah melutut dan menanggalkan kain batiknya lalu melangkah tubuh ku. Kak Limah betul-betul mengangkang di atas batang ku lalu ia rapatkan bibir pantatnya ke arah kepala batang ku dan kak Limah menekan. Aku rasakan batang ku sedikit demi sedikit terbenam ke dalam dasar pantat kak Limah dan satu kemutan jitu terasa mencengkam sekeliling batang ku. Kesedapan yang ku rasakan tak dapat aku ceritakan. Kak Limah mengeletar. Henjutan demi henjutan kak Limah lakukan dan semakin laju. Aku tak tahan dengan perlakuan kak Limah. Aku menahan. Rasanya aku nak terpancut tapi ku tahan. Lalu aku membaringkan kak Limah sambil aku di atas. Aku menolak batang ku masuk ke dasar pantat kak Limah. Kak Limah mendengus. Aku alunkan sorong tarik batang ku. Kemutan kak Limah semakin kerap. Erangan semakin jelas di sebalik derapan hujan. Aku lajukan lagi sorong tarik batang ku keluar masuk pantat kak Limah. Kak Limah memeluk ku dan pelukan itu semakin kejap. Erangan semakin kuat. Aku rasakan tak boleh nak tahan lagi. Hentakkan aku semakin laju dan kak Limah mengejang. Aku semakin laju dan satu… dua… tiga… empat lima das pancutan mani ku, aku lepaskan ke dasar rahim kak Limah dan aku terkulai layu. Dengan batang ku semakin layu dalam kemutan lembut pantat kak Limah. Setelah aku mencabut batang ku dari lubang pantat kak Limah, hujan semakin reda. Beberapa titis hujan masih terdengar jatuh menimpa atap zink rumah kak Limah. Aku mencapai seluar dan memakainya lalu bangun. Dalam kegelapan malam aku meraba-raba mencari lampu suluh ku. Apabila aku temui, aku picit suis lampu, aku suluh kak Limah yang masih terlentang dengan keadaan separuh bogel. Dia hanya memakai baju saja, kainnya telah tercampak entah ke mana dek aku kerjakan tadi. “Saya nak balik dulu kak Limah”, kata ku. “Kenapa cepat sangat, awal lagi ni…”, kata kak Limah. “Lagipun pak Lah tak ada malam ni”. Tak apalah kak Limah…”, jawab ku, “Emak saya tinggal seorang”, balas ku sambil melangkah ke muka pintu. Aku meneruskan perjalanan meredah kepekatan malam menuju ke rumah ku. Setelah agak jauh meninggalkan rumah kak Limah, aku membelok ke simpang menuju ke rumah ku. Hujan mula turun kembali. Aku mempercepatkan langkah ku. Hujan semakin lebat kembali dan aku mula meninjau kalau ada tempat berteduh dan di hadapan ku aku terpandang rumah Mat Duan, sepasang suami isteri yang mempunyai seorang anak. Idah, isterinya baru berumur 26 tahu manakala Duan berumur 24 tahun. Mereka bernikah pun kerana tertangkap basah oleh orang kampung. Apabila aku memasuki laman rumah Duan, aku rasa ingin menumpang teduh dari hujan yang agak lebat juga. Aku menyelinap ke tepi tangga rumah Duan. Aku ingin memberi salam tapi setelah aku terfikir apa yang dia orang buat malam-malam begini, aku tak jadi memberi salam lalu aku memasang niat jahat. Skodeng best juga, kata ku. Kalau ada rezeki boleh tengok wayang free. Aku terus ke tepi rumah Duan lalu menuju ke bilik Duan. Mmang aku tah di mana bilik dia. Aku ihat lampu bilik terpasang dan aku mencari-cari kat dinding kalau ada lubang dan aku temui satu lubang kecil setelus paku 3 inci lalu aku rapatkan mata ku ke arah lubang dan dengan jelas aku lihat Idah sedang mengiring sambil menyusukan anaknya manakala Duan baring sambil memeluk Idah dari belakang. Duan yang tak berbaju dan hanya memakai kain pelikat menggesel-geselkan batangnya ke lurah punggung Idah. Bergerak-gerak Idah di perlakukan begitu. Tangan Duan merayap ke celah kangkang Idah dan mengosok-gosok pantat Idah yang masih dibaluti kain batik jawa. Apabila anaknya sudah nyenyak tidur, Idah terus menelentang. Perlahan-lahan Duan menguraikan simpulan kain batik Idah lalu melurutkan ke bawah dan tersembullah pantat Idah yang membengkak ditumbuhi bulu yang agak kerinting tapi taklah tebal sangat. Sambil menggosok pantat Idah, jari hantu Duan meneroka lurah nikmat isterinya sambil mencium tengkok Idah. Idah kegelian lalu tangannya mula bergerak ke celah paha Duan dan mencari batang Duan yang dari tadi terpacak keras menunjah kain lalu Idah menarik kain pelikat Duan. Bertelanjanglah dua insan yang sedang asyik memadu asmara. Setelah tersembul batang Duan yang berkilat dan berurat terpacak di celah paha, Idah sudah tak sabar lagi lalu di cekupnya kepala batang Duan lalu di elus lembut dan Idah bangun lalu dirapatkan mulutnya ke batang Duan. Sambil menjilat manja, Idah terus mengulum dengan lahapnya. Duan mengeliat dan terangkat punggungnya. Setelah beberapa lama mengulum batang Duan, Idah baring semula disisi Duan lalu Duan merangkak menaiki badan Idah. Digosoknya tetek Idah. Dipicitnya puting susu Idah. Diramas-ramas dan Duan terus menyedut puting tetek Idah. Duan menjilat susu Idah kemudian turun ke bawah ke perut Iidah. Lidah Duan menjalar ke perut, turun ke pusat dan terus ke lurah nikmat yang bakal di terokai sebentar lagi. Aku yang basah kuyup di timpa hujan mula merasa nikmat melihat adegan panas didepan mata. Batang ku turut teransang. Batang ku mula berdenyut-denyut lalu ku pegang batang ku. Aku urut ke atas ke bawah sambil mata ku masih di lubang untuk melihat adegan seterusnya… Lidah Duan mula meneroka lurah berahi milik Idah. Di jilat-jilat lurah dendam itu lalu menolak masok mencari kelentit. Di kuis-kuis dan Duan menyedut lembut. Terangkat-angkat punggung Idah sambil tangannya menarik rambut Duan. Kangkang Iidah terbuka luas memudahkan Duan meneroka pantat Idah lebih dalam lagi. Di julur lidahnya dalam-dalam dan Duan memegang kedua-dua paha Idah lalu di tolak ke atas. Terngangalah lubang pantat Idah serta punggung Idah jelas terlihat menaik ke atas dan aku nampat lubang jubur Idah berkeriput. Lalu Duan menjulurkan lidahnya menjilat lubang jubur Idah. Idah menggeliat sambil menarik rambut Duan. “Aaahhhh seedappp banggg… Idah tak tahann ni… iisskk”, keluh Idah antara jelas dan tidak akibat derapan hujan menimpa atap zink rumahnya. Duan melepaskan jilatan jubur Idah lalu merangkak perlahan menaiki badan Idah lalu di acukan batangya ke lurah pantat Idah apabila kepala butuh Duan mula membelah lurah sempit Idah. Idah menolak punggungnya ke atas sedikit demi sedikit. Batang Duan terbenam membelah lurah yang semakin membuak menerima tikaman kejantanan Duan yang mula menghilangkan diri di dalam rongga pantat Idah yang telah banyak menerbitkan air nikmat. Apabila sampai ke dasar pantat Idah, Duan memberhentikan tikaman lalu mereka berpelukan tanpa menyedari apa yang berlaku di sekeliling mereka ketika itu. Adegan sorong tarik bermula. Dengan perlahan bertukar rentak semakin laju. Bergumpallah cadar yang menutupi tilam kekabu yang mereka gunakan. Sambil berpelukan, mereka lajukan hentakan demi hentakan. Batang Duan mula menerima kemutan pantat Idah yang teramat nikmat meratah batang yang keras dan berurat. Duan terus menhentak laju dan pancutan demi pancutan di lepaskan ke dalam rahim Idah. Idah memeluk semakin erat dan mereka terkapai setelah habis tembakan mani Duan ke dalam rahim Idah. Sembilan bulan lagi dapat adiklah Shafik, anak sulung Duan dan Idah. Hujan di luar semakin reda. Aku mula mengorak langkah pulang ke rumah ku sambil batang ku masih terpacak keras menolak kain seluar ku.