Kenangan Di Kampus

Pengalaman ini adalah kenangan manis...as well as basah... dengan bekas awek. Kami kenal antara satu ngan lain semasa kami di pusat matrikulasi sebuah universiti tempatan. Mula2 tu kita orang biasa-biasa jer, kawan macam oang lain gak. Pegang2 tangan, usap skit2, etc. Aku pendekkan citerla nooo.

Satu hari tu kat kedai runcit yang kecil dalam kampus jugakla, aku terlihat bahagian atas dada awek aku nih. Dia pakai blouse longgar giler kaler krim ngan seluar putih yang takla berapa nipis tapi kalau dah mata tuh jahat nak mampus... terkata jugakla nipis. Nampak line panties dia wooo...tak tahan gua. Dia pakai bra hitam yang ada bunga2 tuuu. Saiz dia 36B. Pandai2la korang mengimaginasikannya. Tetiba jer aku stim gila. Bagai nak pecah adik nan satu itu. Macam tak biasa melihat buah dada tanpa seurat benang pun tapi hari tu aku tak tau kenapa tengok dia punya kot...tak leh nak tahan langsung! Di suatu sudut yang agak terpencil, aku beranikan diri untuk merapatkan tubuh aku nih kepadanya. Aku pakai jeans tapi kekerasan adik ku nan satu itu memang terserlah. Menonjol ajer. Then aku rapatkan bahagian tubuh aku yang terletak adik ku nan satu itu ke bahagian punggungnya. Mak aaiiihhhhh! Sedap giler! Dia pun tak melawan, cuma bila ada orang datang kat tempat tu kami lari ler kejab. Aku raba lak bontot dia yang pejal tu. Peehhhhhh. Sedap siol! Begitulah pada mulanya awal perlakuan seksual kami. Raba2, intai2 buah2 dada dia. Tapi dia tak penah buat kat aku, aku jer yang buat kat dia. Aku tau dia stim giler jugak sebab dia tak melawan! 


Okay. Aku citer part lain lak. Minah nih ader keter. Bukan keter dia pun tapi keter parents dia. Aku lagila kokak jer takder transport langsung. Dalam pada ini aku ngan dia nih dah pandaila stim-menyetim tapi lum lagila buat benda2 lain yang berat2. Hehehehe! Dengan keter dia nih, (yang dia pinjam kejab ngan parents dia) kitaoang gi tgk wayang. Dalam perjalanan tu, aku yang telah menjadi berani untuk mengoperasikan tangan aku nih, telah menjalarkan tangan ini ke arah pahanya. Aku gosok2, picit2, cubit2, usap2. Dia yang bawak keter so aku bebasla skit untuk berfoyer2. Aku tanya dia dia stim tak aku buat camtu. Dia kata TAK! HAH! Aku tau dia stim tapi maluuuuuuu! Perlakuan2 yang disebut tadi aku lakukan hanya diluar jeans yang dia pakai. Walaupun diluar namun aku dapat rasa kehangatan pahanya. Aku ada gak gi kat tempat sulit dia, pun kat luar jeans jugak. Aku macam nak terpancut inikan pulak dia! 


Dalam panggung aku lagila berani. Memula masuk aku dah ramas2 punggung dia. Dah duduk aku taruk tgn kanan aku kat bahu dia. Then macam biasalah turun perlahan2 ke arah buah dada kanan dia. Aku ramas pelan2 then dengan sedikit kekuatan. Aku carik puting dia. Bila jumpa aku gentel semahunya. Mata dia maintain kat screen wayang tu tapi aku tau dia pun syok macam nak mampus macam aku juga! Bila aku dah puas aku gasaklak tgn aku kat paha dia. Aku buatla macam aku buat kat dia dalam keter tadi. Bila aku dah steam sangat, aku pegang tgn kiri dia then aku letakkan betul2 kat sebelah adik ku nan satu itu. 


Memula tu dia macam tak layan jer...tapi bila tgn kanan aku nih menjalar dan mengusap dan menekan dan meramas dan menggosok bahagian cipapnya, dia urut... mak aih! Bagai nak rak siol kena buat camtu. Kita oang pun bersuka-sukaan kat dalam tu sampaila abis citer tu. Tapi keseronokan itu tidak habis begitu sahaja. Dalam perjalanan balik ke kampus, dah malam dah time tu, aku meneruskan perlakuan2 itu dgn persetujuannya. Then aku terdapat satu idea (yang semestinya nakal). Aku cium bibir dia. Kelam-kabut terus bawak keter. Then aku angkat kaki tudung dia, aku taruk kat belakang dia. 


Then t-shirt dia yang ada tiga butang tu cuba aku tanggalkan tapi tak berjaya. Aku tak mengalah. Dada atas dia dah clear, aku pun cium kat situ. Then aku gerakkan tgn kiri aku ke buah dada kanan dia, aku ramas kat luar baju dia. Aku tetiba terfikir, apala bodonya... masukkan jerla dalam baju dia. Bila dah dapat idea best tu aku pun masukkan tgn kiri aku ke dalam bajunya. Aku selak, nampakla bra dia kaler krim berhias kain berbunga. Aku jadik stim nih. Aku ramas buah dada dia. Aku jadik tegang abisss. Bila ramas buah dada dia dgn bra sekali tu biasalah tersengaja bagi kena bahagian daging buah dada dia yang tanpa kain. Lagila stimm. 


Aku ambil tindakan berani dgn menolak bra yang menutupi buah dada kanan dia. Waaahhh... first time nampak benda tu betul2 depan bijik mata. Pemandangan indah siol! Puting dia kaler coklat gelap (standard laa) and keras semacam mahu meletup siol! Aku apa lagi terusla menyonyot puting dia tu. Tangan kanan aku lak meramas buah dada kiri dia. Wahhh... indahnya dunia. Dah macam sepuluh minit aku buat gitu then aku berenti pasal dia dah takleh bawak keter. Tapi aku tak kasik dia buat apa2 dengan bra dan baju dia. Abisla terbuka untuk mata aku menjamunya selama perjalanan balik tu. Tegang ajer aku tengok puting dia. Syok gila! 


Sampai kat kampuslak kitaoang tak terus balik. Manaleh balik terus. Tak complete lagi ye dak? Kitaoang pusing2 satu kampus. Sampai satu tempat yang bolehla dikatakan oang takut nak pegi pasal takut jumpa hantu, kitoang berenti. Bila kereta berenti jer aku terus jer cium dia dengan rakus yang amat! Dia pun dah ready dahh time tu. Aku pun belasahla cium dia sampai mencungap minah tu. then aku terus bukakkan tudung dia... pehhhh... macam nuralbania siol! Aku tak sangkala macam tu punya cun. Then aku bukak baju dia, bra dia, jeans dia aku turunkan skit bersama2 dengan panties dia. Aku terus nonyot puting buah dada kanan dia, gigit2 skit, jilat2. Tgn kanan aku ramas buah dada kiri dia, gentel2 puting dia, tarik2, tekan2. Tangan kiri aku lak aku dakapkan cipap dia yang dah banjir melekit2 tuh, gosok2, cubit2, tekan2 bibir cipap dia,jolok2, main2, gentel2, etc. etc. Cipap dia berbeulu lebat siol! Tu yangaku tak tahan sangat2 tuh. Dia lak bukak buttons pada jeans aku, keluarkan adikku nan satu itu dan menggenggam, mengusap, mengurut, menggentel bahagian kepala yang dah keluar satu cairan akibat keasyikan permainan tangannya. 


Then aku jumpa biji indah dia aku gentel la. Pehhh..reaction dia yng aku tak tahan tu. Mengerang2, menjerit2, mintak aku jgn berenti finger-fuck dia. Then tetiba jer dia kepit paha dia, then jus kenikmatan pun keluar dengan banyaknya daripada cipap dia. Aku pun ambil kesempatan menjilat jus itu. Nikmat gila cakap lu! Pendekkan citer skit, aku buat prosedur tu berulang kali sampai 3 kali lagi dia mencapai puncak syahwat. Tiap2 kali dia cum mesti dia senyum kat aku. Then aku suruh dia duduk kat seat belakang. Tadi tu dia ada kat driver seat. Kat situ sempit takleh nak cunnilingus dia. Itulah tujuan aku suruh dia duk kat seat belakang. Bila dah ada kat seat belakang yang lebih luas maka aku lebih bebas untuk melakukan apa sahaja. 


Aku suruh dia baring. Then aku kangkangkan kaki dia. Pehhh! Cipap dia basah gila siol! Aku dah kemaruk sangat dah aku terus hisap jus cipap dia yang melimpah-ruah tu. Mak aaiihhhhh! Aku jilat indah dia, mulut dia punya bunyi... fuuuhhhh! Stim giler! Adik ku nan satu tu pun keras nak mampos dah. Aku main2 ngan lidah aku, masuk keluar, gigit bibir cipap dia. Dia ramas2 kepala aku, tarik2 rambut aku pasal kegelian yang teramat nikmat. Pada satu ketika dia tarik tangan aku suruh ramas buah2 dada dia. Franklyla wei...tak dapat nak concentrate mana satu nak bantai, mulut nak, tangan pun nak,adik pun nak jugak! Tak lama lepas tu dia kepit kepala aku. Mesti dia nak cum nih. Tekaan aku betul pasal tetiba jer aku dapat minum jus dia lagi. Gila best siol! 


Aku nak jugak pancut macam dia dah rasa beberapa kali. Aku pulak take turn untuk baring. Tak payah aku suruh dia terus jer kolom adik aku. Dia hisap kepala, main2 ngan lidah dia, hisap macam budak makan aiskrim! Gila aku tak tahan. Terror siol dia buat. Takler dia dapat kolom sampai habis tapi cukup ler buat aku tak karuan. Hangat gila terasa mulut dia. Setelah lebih kurang sepuluh minit dia felatio aku, aku rasa macam nak terpancut. Aku tanya dia nak pancut dalam mulut ker kat luar? Dia terus jer nyonyot adik aku. Aku apalagi... terus menabur benih aku dalam mulut dia. Dia telan the first few pancutan, yang lain dia hisap abis. Tak terkata siol nikmatnya meletus dalam mulut perempuan. 


Kini tibalah masanya aku menjalankan tanggungjawab aku terhadap adik aku nan satu ini. Aku cakap kat dia this is it. Dia senyum jer sambil mengangkangkan kakinya seluas yang mungkin. Aku nampak jer cipap dia aku dah tak tahan dah. Berlendir2! Menggiurkan! Aku tak tunggu lama, lepas keras jer balik adikku nan satu itu aku terus jer masukkan dalam cipap dia. Kalau dah dara tu dara jugakla. Sakit kata dia bila adikku nan satu itu menerjah masuk ke dalam lubang nikmatnya. Terpaksa la aku control skit. Then masukkan pelan2, sambil dengar dia punya reaction. Mula2 aku dengar sakit bang, sakit bang. Then tak lama lepas tu dia katalak sedap sayang, sedapa sayang. HAH! Bila dah sedap tu aku dayungla bagai nak rak. Aku sorong laju, tarik perlahannn... sorong laju, tarik perlahan... songkit2 skit bagi kena kat indah dia banyak skit. Dia punya kemut, macam perah susu lembu ko tau... terasa sgt kemutan dia terhadap adikku nan satu itu. Sekejab jer minah tu cum. Aku pun nak cum jugak maka aku hentam lagi dengan sedikit kekuatan. Dia pun tolong gak dengan mengemut dgn lebih kuat. Then aku rasa macam nak cum... aku sound dia nak anak ke tidak? Tapi aku sendiri tak sempat dengar jawapan dia dah terpancut dalam fara dia. So nasibla aku kata dalam hati. Dah abis tu kitaoang pun baring, usap2, gentel2 skit2, urut2 etc. etc. 


Aku rasalah part yang betul2 best ialah bila aku dapat hisap cipap dia. Jus dia sedap gila wei. Lagi aaa... bila dia hisap adikku nan satu itu. Pehhh...takder perkataan yang dapat menggambarkan kenikmatannya. Lagi satu part yang best ialah bila dapat pancut dalam cipap dia. Waduhhhh, takleh nak citeer! Tapi sayang tak lama pas tu dia mintak break. Aku frust jugakla pasal aku sayang kat dia. Maube pasal aku tak cukup kaya kot. Itu la kenangan di kampus